BIL dan Papi-Mami

Andaikan blog ini seperangkat perhiasan imitasi, saya rasa warnanya udah mulai menguning ke arah menghitam.
Andaikan blog ini mahasiswa baru, saya rasa udah mau menghadapi UTS pertamanya.
Andaikan blog gudang tak terisi, saya rasa sarang laba-laba di dalamanya udah memenuhi setiap pojokan.

OK, cukup berandai-andainya, kesimpulannya, udah dua bulan saya nggak ngeblog di sini.

Di sini? Ya di sini… karena salah satu alasan saya nggak ngeblog di sini adalah karena saya punya BIL.

BIL

Saya pernah denger, kata orang tahun kedua dan keempat pacaran adalah masa-masa rawan. Either lo putus ato lo lanjut dan jadi pasangan yang solid. Dan buat saya (setidaknya buat saya sih, Mas Ben kayanya adem-adem aja), mitos ini kayanya beneran kejadian (walaupun saya baru tahu mitosnya setelah kejadian :p). Seinget saya di tahun kedua ada masa-masa ‘seru’, tapi berhasil kami lewati dengan sukses. Dan di tahun keempat, tepatnya sekitar akhir 2010 kemarin juga masa-masa seru buat kami. Hihi.

Tapi tiap kali lewat dengan selamat dari masa-masa seru itu, hubungan kami rasanya makin solid dan komitmen makin jelas *eh curhat*. Nah kayaknya inilah awalnya saya berpikir untuk mempunyai BIL – Blog Idaman Lain. Yah maapkan ke-tidaklucu-an saya karena menciptakan istilah BIL ini. Hihi.

Waktu itu, karena lagi hepi-hepinya dan lagi merasa penuh kemenangan karena berhasil melewati rintangan, saya jadi pengen mendokumentasikan hepi-hepi dan lucu-lucunya hubungan kami, dengan tujuan kalo nanti suatu saat ketemu ‘masa seru’ lagi, saya bisa melihat ke belakang dan inget lagi betapa bersyukurnya saya akan hubungan ini.

Karena itu, buat yang berminat, atau sedikit kepo, silahkan menikmati ‘kisah cinta’ kami *mendadak geli sendiri* dengan meng-klik screenshot di bawah ini. Enjoy!

Note: Sejujurnya, sekarang saya rada bingung yg mana yang mau ditulis di blog ini, yang mana yang mau ditulis di si BIL. Sekarang sih segmentasinya, si BIL hanya berisi kisah-kisah antara saya dan pacar. Sedangkan blog ini berisi kisah-kisah pribadi, menyangkut kehidupan saya sehari-hari bersama Pacar Pertama yang menciptakan saya. Tapi nanti…. kalo sang pacar udah bener-bener menjadi bagian dari kehidupan saya *tsah* gimana ngebaginya ya? Ah… ya lihat saja nanti biar waktu yang akan menjawab. wkwkwkwk

Papi-Mami

Apa hubungannya dengan Papi-Mami saya? Jawabannya: Nggak ada. Lagi pengen cerita aja. Haha

Baru-baru ini waktu lagi denger kotbah tentang Samuel di gereja, saya tiba-tiba inget sebuah momen waktu Mami saya ceritain ke saya kisah tentang Tuhan memanggil Samuel sampai tiga kali. Samar-samar saya masih inget gimana Mami ceritain kisah ini dengan seru, walaupun nggak akurat banget, soalnya waktu itu kayanya saya bayangin Samuelnya lagi tidur di kamar (mungkin Mami kerepotan jelasin tentang Ruang Mahakudus ke anak balita, jadi dia cuma bilang lagi tidur, dan saya langsung mikir tidur itu di ranjang, di kamar. Hehe). Lalu Mami mencontohkan ‘suara Tuhan’. Suaranya diberat-beratin, lalu manggil:: “Samuel… Samuel…”. Dan the rest kalian tahu lah ceritanya.

Saya jadi mikir, kisah ini salah satunya yang bikin saya jadi anak yang berani tidur sendirian di kamar dengan tenang (padahal awalnya saya rada penakut deh). Saya selalu mikir ada Tuhan yang jagain saya (dan emang bener kaya gitu kan). Samuel aja dipanggil sama suara yang nggak ada wujudnya, tahunya itu suara Tuhan. Hehe.

Dari memori itu, saya jadi inget satu demi satu momen-momen di mana Mami ngajarin saya tentang Tuhan dengan cara-cara uniknya.

Bapak Yesus Disalib

Saya masih balita dan Mami nemenin saya main, lalu dia keluarin kertas HVS dan bolpen, lalu gambar sebuah garis lengkung dengan kurva ke atas, sambil ngomng: “Ini bukit, namanya bukit Golgota.” Terus dia gambar orang-orangan (yang lingkaran, terus dikasih garis jadi badan, kaki, dan tangan) di kaki bukit itu, dengan salib di pundaknya. “Ini namanya Bapak Yesus. Bapak Yesus mau disalib di atas bukit. Dia harus mikul salibnya sendiri naik ke atas.”. Lalu dia gambar si ‘Bapak Yesus’ ini di tengah-tengah lereng bukit (ceritanya udah di tengah jalan gitu), dilanjutkan gambar beberapa orang-orangan di kaki bukit. “Orang-orang jahat teriak-teriak ke Bapak Yesus, bilang ‘Salibkan Dia! Salibkan Dia! Padahal sebenernya Bapak Yesus orang baik, tapi Dia harus disalib supaya Dina bisa masuk surga.”

Yah begitulah kira-kira. Saya pastinya nggak inget persis ya Mami ceritanya kayak gimana, wong udah 20 tahun yang lalu *mendadak berasa tua*. Rasanya saya waktu itu bener-bener masih terlalu kecil, sampe nggak keluar pertanyaan apa-apa akan cerita yang ‘aneh’ itu (seperti: apa itu disalib? Saya bahkan nggak ngeh kalo disalib=dibunuh). Saya cuma tertarik sama cara Mami cerita. Sampe di waktu-waktu berikutnya, nggak sekali-dua kali saya dateng ke Mami sambil bawa kertas putih dan bolpen terus ngomong “Mami, ceritain lagi yang orang disalib” (kok kedengerannya sadis ya sekarang? Haha).

Tapi caranya bercerita sukses menanamkan di otak saya (belom sampe hati) kalo ada sebuah sosok bernama Bapak Yesus (entah kenapa Mami selalu nambahin kata ‘Bapak’ kalo cerita Yesus ke anak kecil) yang harus disalib supaya saya bisa masuk surga.

Bayi Yesus Lahir!

Usia saya waktu itu sepertinya sekitar 5 tahun. Menjelang bulang Desember, Mami ngajak saya ke toko buku Immanuel. Kami ngeliat satu set pajangan tokoh-tokoh Natal (Yusuf, Maria, bayi Yesus, malaikat, gembala, orang majus, lengkap dengan palungannya) dari keramik dan langsung dibeli mami. Sampe di rumah, saya langsung nggak sabar ngebuka kotaknya, dan dibiarin aja sama Mami. Dia sama sekali nggak kuatir saya bakal pecahin pajangan-pajangan itu sebelum Natal lewat. Terus… dia malah menghampiri saya, dan mulai cerita deh pake pajangan-pajangan itu. Mulai dari Maria didatengin malaikat, lalu Maria datengin Yusuf, lalu Maria dan Yusus pergi ke Betlehem naik keledai, lalu cari-cari penginapan tapi semua penuh. Saya inget karena nggak ada tokoh pemilik penginapan di pajangan itu, si pajangan gembala biasanya jadi dapet ‘peran’ dobel. Hehe. Lalu Maria melahirkan di palungan, lalu gembala dateng, lalu orang Majus dateng ngikutin bintang, ketemu Herodes, lalu berhasil nemuin bayi Yesus.

Dan sama seperti cerita penyaliban, setelah Natal lewat dan pajangan ini tersimpan dalam box-nya, sekali-kali saya dateng ke Mami bawa-bawa box ini: “Mami, ceritain lagi cerita Natalnya”. Dan mami akan mulai cerita lagi pake pajangan-pajangan itu. Dan yang saya inget, next-nya, malah saya yang ceritain ke Mami pake pajangan-pajangan itu: “Mami, gini bukan ceritanya…?”.

Cerita Alkitab

Yang saya maksud dari cerita Alkitab adalah sungguh-sungguh menceritakan isi Alkitab. Hehe. Dari dua cerita di atas, bisa menyimpulkan dong kalo Mami saya memang punya talent bercerita? Nah ada masa-masa di mana, buku bacaan saya udah abis dibaca, dan belum ada majalah Bobo yang baru. Di masa kayak gini, Mami akan suruh saya buka kitab Lukas dan cari perikop buat dia ceritain. Kenapa Lukas? Karena menurut Mami, kitab itu yang paling banyak perumpamaan buat diceritain. Jadi saya bakal milih perikop yang menarik hati saya, yang belom pernah saya denger, lalu Mami akan ceritain ke saya sambil baca langsung Alkitabnya. Tentunya dengan bahasa anak-anak yah, ceritanya. Dan kalo itu perumpamaan, dia jelasin juga maknanya. Canggih kan Mami saya.

Nyanyi Sebelum Tidur

Selain cerita, ada kegiatan lain yang sering Mami lakukan sebagai pengantar tidur: ngajarin nyanyi. Hehe. Nah kalo ini kejadiannya waktu saya sekitar kelas 1 SD. Waktu itu, sekolah saya mewajibkan murid-murid SD punya sebuah buku nyanyian. Saya lupa namanya apa, tapi bentuknya kecil dan warnanya merah. Lulusan SD Penabur tahun 90-an pasti tahu buku ini.

Buku ini berisi lagu-lagu rohani anak-anak, lengkap dengan not angka dan teks-nya. Sebelum tidur, waktu nggak ada lagi bacaan untuk diceritakan, kita buka buku nyanyian ini, dan nyari lagu yang kita sama sekali nggak tahu. Lalu…? Lalu kita belajar nyanyi sambil baca not angkanya pelan-pelan. Ya, jadi saya udah belajar baca not di kelas 1 SD, diajarin Mami saya, di atas ranjang. Hehe. Canggih ya. Mungkin anak kecil emang lebih gampang nyerep ilmu ya, saya bisa aja tuh ngikutin Mami saya baca not.

Berkat ajaran ini, saya belajar banyak lagu rohani anak-anak. Saya juga jadi bisa belajar lagu baru dengan cepat, dan nolong banget waktu saya jatuh cinta dengan paduan suara di kemudian hari.

—o0o—

Inget-inget semua ini, bikin saya bersyukur banget, Mami udah memperkenalkan Yesus dengan cara-cara yang sangat fun, sehingga nggak ada beban sama sekali buat saya mempelajari hal-hal tentang Dia. Mami mau menginvestasikan waktu dan tenaganya, optimal, untuk hal yang satu ini. Dan suatu saat, kalo saya juga punya anak, saya mau banget meniru kretifitasnya. Saya mau anak saya juga nanti bisa belajar tentang Tuhan dengan hepi.

Sampai di point ini, saya nyaris merasa Mami saya superhero sementara Papi saya nothing, dalam hal memperkenalkan Yesus ke saya. Haha iya, ini ungkapan yang lebay sih, tapi yah gitu lah pokoknya… :p Tapi langsung berubah dong… begitu Mami cerita kalo Dulu Papi yang ngotot buat ‘maksa’ saya ke Sekolah Minggu walaupun saya ngerengek nggak mau pergi.

Jadi ceritanya, sekitar umur 3 tahun saya udah dibawa ke Sekolah Minggu. Karena masih kecil, kerjaannya ya banyakan gambar-gambar, lipet-lipet, gunting-tempel, mewarnai. Gitulah. Nah si guru SM ini entah kenapa selalu salah nyebut saya dengan nama GINA. Dan ini udah diralat loh beberapa kali, tapi dia tetep panggil saya Gina. Puncaknya, suatu hari saya gambar ayam dan si guru SM ‘mengkritik’ gambar ayam saya. Saya lupa deh, dia pokoknya bilang: “Ayam kok begitu? Harusnya begini kan.”. Sementara saya di rumah kalo gambar ayam ya kaya begitu dan nggak ada yang complain tuh, jadi saya agak kesal (sensi-nya segede badan. Hahaha). Lalu…. kan gambarnya dikumpulin buat ditulisin nama kita sama si guru SM (kita kan umur 3 tahun, nggak semuanya bisa nulis). Dan dia nulis nama saya GINA! (saya kayanya udah bisa baca deh, tapi belom lancar nulis).

Saya pun tambah sebel. Mutung. Minggu depannya, saya milih nonton Doraemon dan Candy-Candy sementara keluarga saya ke gereja semua. Dan bolos ke Sekolah Minggu berlangsung kira-kira sebulan. Sampai akhirnya Mami saya membujuk rayu pelan-pelan, nyariin temen buat saya, dan akhirnya saya mau ke Sekolah Minggu lagi walaupun bukan SM yang dulu (jadinya pindah SM gituuuh).

Dan ternyata aktor intelektual di balik pemaksaan saya kembali ke SM ini adalah Papi saya. Eksekutor emang Mami saya sih… tapi tetep aja otaknya ya Papi saya ituh…

GIG: Hadiah terindah adalah memiliki orangtua seperti mereka. Saya bangga dan bersyukur banget punya orangtua seperti mereka. Kalo Papi nggak dengan tegas mengharuskan saya ke Sekolah Minggu…. Kalo Mami nggak dengan lembut dan kreatif menceritakan kisah Alkitab… mungkin sekarang saya akan jadi orang yang berbeda. Dan suatu saat nanti, saya mau jadi orangtua yang seperti itu juga.

Advertisements

Reasons to Celebrate This Weekend

1. New Colorbox

Jumat termasuk weekend kan ya? Hehe. Ya, hari ini adalah opening Colorbox dengan konsep baru di MM Bekasi. Kurang lebih 3 bulan, tim kami bikin rancangan konsep baru ini. Mulai dari interiornya, logo, graphic, VM, semuanya baru. Segala keribetan akhirnya bisa dilihat eksekusinya. Kemaren sih saya udah ke sana. Tentunya banyak yang nggak sesuai harapan dan perkiraan lah ya. Tapi nggak keliatan kok. Tokonya memang keliatan lebih bagus dan cerah. Eh tapi kan ini opini saya yang termasuk behind the scene-nya. Gimana kalo coba aja ke sana langsung, dan buktikan sendiri *sekalian promosi*. Tapi beneran kok, look-nya lebih asik. Buktinya, kemaren pas kita lagi beres-beres, rolling door cuma dibuka setengah, udah banyak banget orang-orang yang nyelonong masuk, sampe harus “diusir-usirin”. Dari plan mau buka hari ini, jadi maju buka kemaren jam 8 malem. Tapi karena orang yang masuk udah terlalu banyak, akhirnya jam 7-an udah mulai transaksi.

2. Birthdays

Ada 2 orang penting yang ulangtahun di weekend ini. Yang pertama, besok, papa saya ulangtahun. Karena jatuhnya di hari Sabtu, kita udah nge-plan mau makan siang bareng di rumah. Beberapa tante diundang juga. Saya nggak terlalu suka pesta, tapi saya suka banget acara di mana keluarga kami bisa ngumpul di rumah (dibanding di restoran) soalnya jadi lebih santai, dan ponakan-ponakan saya bisa lebih bebas main.

Yang kedua sahabat saya, si ibu ratu kucing yang supersibuk. Ulangtahunnya pas hari Minggu. Nggak ada rencana apa-apa sih, saya cuma nyiapin hal kecil buat dia, tapi somehow seneng aja dia ulangtahun? *aneh ya?*

4. Carnival

Kurang lebih 17 tahun tinggal di Kelapa Gading, tahun ini adalah kedelapan kalinya JFFF (Jakarta Fashion & Food Festival) diadakan. Berarti udah 7 carnival yang saya lewatkan, entah karena lagi di Karawaci, bentrok sama acara lain, pokoknya ada-ada aja. Tapi tahun ini yang ke-8, besok ada carnival dan saya udah niat mau liat. Pas banget, taun ini saya juga nggak ada kegiatan apa-apa, jadi setelah acara keluarga di rumah, sorenya saya bisa jalan kaki bareng si pacar ke jalur carnival-nya.

5. Rora

Elizabeth Aurora Mentari. Panggilannya Rora. Dia adalah putri pertama dari Icha, salah satu Givers. Dari sehari sebelum dia lahir, Givers udah heboh banget, masing-masing merasa dapet ponakan baru. Nah, rencananya, hari Minggu setelah pulang dari gereja, saya mau ngeliat si Rora untuk pertama kalinya. Yeay!

6. Matah Ati

Ada yang tahu tentang “Matah Ati”? Matah Ati adalah sebuah pertunjukan sendratari Solo karya anak bangsa. Saya pertama kali denger tentang Matah Ati di Hardrock FM tahun lalu. Waktu itu mereka meng-interview Jay Subiakto yang menjadi penata artistiknya. Saya udah napsu banget tuh dengernya, secara saya selalu penasaran sama seni tradisional, dan ini ditangani seorang Jay Subiakto, jadi kebayangnya bakal kombinasi tradisional dan modern. Udah gitu ngedenger segala persiapannya, gimana mereka sampai pesan panggungnya spesial karena terbuat dari metal dan dibuat miring, supaya penonton paling belakang pun bisa ngeliat keseluruhan pertunjukan di atas panggung secara jelas, gimana mereka mempersiapkan sekian banyak seniman…. Semua itu bikin saya bener-bener pengen liat, sampai saya sadar, ternyata mereka menampilkannya di ESPLANADE! Singapura, saudara-saudara. Patah hati deh saya…

Sampai sekitar minggu lalu, Bitha SMS saya, kasih info bahwa ada sendratari Solo berjudul Matahati di TIM. Denger judul itu, saya berasa pernah denger, dan begitu saya ngeh itu adalah Matah Ati yang saya dulu pingin banget nonton, saya langsung semangat! Yey! Matah Ati, here I come! *gak sabar hari Minggu*

7. Boss Cuti

Perlu penjelasan lebih lanjut tentang ini? Ya, boss saya bakal cuti untuk ke Malaysia (ada kantor di sana). Dia berangkat Sabtu ini, dan baru akan balik tanggal 24 Mei 2011. Saya sih tetep ada kerjaan, tapi gimanapun, kalo nggak ada boss, saya kan bisa lebih sering blogging *loh*. Staff kurang ajar ya… padahal boss saya ini baik loh. Kalo saya pulang malem, pasti dia yang repot mikirin saya pulang naik apa. Haha. “Maap, boss. Jangan lupa oleh-oleh ya!” *oops*

8. Tanggal 17

Ayooo semua lihat kalender! Tanggal 17 ada apa hayooo? Kalo yang udah kerja, pasti tahu deh kalo tanggal 17 tuh TANGGAL MERAH! Yeay! Tanggal merah di tengah minggu selalu sukses membuat mood hari Minggu saya lebih ceria. Walaupun Senin-nya jadi kejepit, tapi toh nggak ada boss juga. Jadi nggak akan terlalu terasa. Hehe

Nah tanggal 17 ini lebih istimewa, soalnya saya udah ada plan sama si pacar. Tumben-tumbenan 2 minggu lalu, dia ngajak saya ke Melrimba. Tahu gak? Resto, cafe, tempat wisata yang ada di Puncak Pass. Di sana ada taman yang guede… ada resto nya juga, ada outbound kecil, dan kami emang suka banget tempat ini. Pernah beberapa kali ke sini bareng keluarga saya atau keluarga dia. Nah ini tumben-tumbenan dia ngajak saya berdua doang. Hihiy *mendadak romatis ye, car?*

Eh…tau deh dia inget gak ya plan ini? jangan-jangan udah lupa.

Yeay! TGIF… soalnya berarti wiken udah di depan mata! 😀

GIG: Berbagai rencana acara yang super-fun bersama orang-orang yang saya kasihi, betul-betul berkat luar biasa dari Dia.

Ketika “Testi” Jadi Budaya

Dilatarbelakangi “misi” untuk mencari tanggal ulangtahun rekan kerja saya yang misterius, saya jadi buka-buka Friendster lagi. Misi gagal, tapi saya sukses terlena bernosltagila membaca testimonial-testimonial masa-masa itu. Saya jadi senyam-senyum sendiri. Ada beberapa testi dari pria-pria yang sempat memuja saya (sekarang kalo mereka inget juga mereka nyesel kali, ya? hahahaha). Lucunya, yang satu malah berpotensi menjadi salah satu future family saya (tapi bukan suami looooh). Karena hal-hal macam ini, saya jadi nggak bisa posting testi mereka deh. Padahal kan lucu ya…. macam melihat kebodohan dan kecupuan masa lalu :p

Tapi ada beberapa testi yang bakal saya posting di sini: testi-nya Gitta dan Glory. Kenapa? Karena mereka soulmates saya sejak awal kuliah, dan proses hubungan kita benar-benar bagaikan film komedi romantis: dimulai dari ketidaksukaan, berlanjut ketidaksengajaan yang ‘memperangkap’ kita, berlanjut saling mengenal, lalu ‘jatuh cinta’. Hahahahaha. Dan ini testi mereka di awal-awal kita kenal.

Dari Glory, 15 Oktober 2005:

Sekitar 18 tahun yang lalu, lahirlah seorang bayi perempuan yg dari lahirnya uda narsis. Dia bkn bayi biasa, tapi bayi ajaib dari dinasti Isyana, calon penerus tahta kerajaan Isyana. Orang tua si bayi memberinya nama Udinarsis Isyana Dharmawangsa Airlangga Teguh Anantawikrama Tunggadewa, panggilannya Dina. Tapi lebih enak panggil Udin, sih…
Bayi itu bertumbuh besar, semakin dewasa sebelum waktunya. Jadi bisa dandan, masak, mbenerin dispenser, nyapu, dll pekerjaan rumah tangga.
Udin melanjutkan petualangan hidupnya ke universitas, tepatnya UPH, n bertemu teman2 baru yang keren2, pinter2, asik2, contohnya Glory ini lah. Sifatnya si Udin juga rada aneh, masa’ dia ngatain temennya narsis. Padahal kl emang udah punya kepribadian n pembawaan yg baik ya wajar lah kl bangga n pede.
Begitulah kisah hidup Udin yg msh terus lanjut smp sekarang. Lanjutannya nanti2 aja ya.
Udah dulu y Din, Jesus bless u.

Dari Glory lagi, 3 November 2005

Din…
emang aku dah prnh ngasi testi. tp tiap kl liat fotomu yg di account itu aku jd kudu ngakak n pingin ngisi testi aneh2…!!!! penyakit karena virus ganas dinamitus narcissania…
satu hal, eh, dua hal yg blm aku blg ttg u. pertama: u tu kepo bgt ya. Heran, baru ktmu org sekepo ini. (aku br tau artine kepo stlh kul, jd msh hangat2nya dlm penggunaan kata). kl aku lg ngobrol sm org, terdengar suara, “Kepo, kepo!”, n nongol deh wajah si udin…
Kedua: kita emang ditakdirkan bertemu oleh Tuhan YME. Bayangkan, seumur idup blm prnh ada org yg cocok bgt ngomongke ‘bahan2 berat’ sm aku. Din, you are my soulmate…. (dlm pengertian diluar hubungan pria dan wanita). Apa? U nda setuju? Ok2, aku jg cm basa-basi kok. Hohoho…………..
Eh iya, jgn byk2 ngomongin cowok. Nti yg diomongin mlh nda dateng2. jgn terlalu nunggu jg! Jd cewe kudu asertif, Din, kl perlu agresifan dikit. Wakakaka… (yg blm pengalaman mlh kasi nasehat ngaco.)
Good luck in your love life ye. hehe. GBU

Dan yang ini dari Gitta, 2 November 2005

udinarsis kepomania……alah!hehe…canda2….
dina nih super jahattt…..masa kelas dipindah jamnya ga kasi tau guee!!!!!kn gue jdnya absen dehh!!!hikkkssssss……
gue adalah teman barunya dina…gue itu orangnyaaa…..lhohhh???hehe….
dina adalah manusia narsis dengan kelebihannya yaitu kepo….haha…
gak gak….dina itu anak dkv yg rajin lhoh!!masa nilainya a mulu!!!!huaaa….saya mupengg!!!!!dia mau membuat suatu rekor yaitu gak perna bolos kelas….mkny dy ga bilang2 ke gue hr ini kelas dipindah!!biar rekornya tak terkalahkan!!ga dehh….gue bolosnya dah mayan nihh….udin juga bisa ngasi advise2 yg baik berkaitan dengan masalah anda….dia juga memiliki kedewasaan dini….klo makan lamaa….tidak lupa dia juga anak yg religius……

Hehe lucu deh bacanya… Sekarang ini nggak bisa bayangin mereka bisa ngomong kaya gitu. Kalo sekarang masih zaman Friendster, kira-kira isi testimonial mereka gimana ya?

Sebenernya, walaupun udah ditinggalkan sebagian besar penggunanya, Friendster itu punya keunikan tersendiri yang nggak dimiliki Facebook. Di FS, orang-orang bisa ganti nama mereka se-alay mungkin, sampe susah nyarinya (ini sih nyusahin ya…). Di FB kan nggak bisa tuh, coba aja bikin nama yang terlalu alay, langsung diminta konfirmasi lewat e-mail deh bener nggak namanya kaya gitu hehe. Dan yang paling ‘beda’ yah budaya testimonial yang booming banget waktu itu. Kayanya tiap ketemu orang, frase “Isi testi dong!” jadi frase favorit. Dan sejak lahirnya FS, mungkin untuk pertama kalinya para abege meninggalkan budaya “buku kenangan” atau “buku opini” (hayooo masih inget gakkkk?)

Budaya testi ini, bisa membawa efek yang luar biasa ke mood saya waktu itu. Maklum, itu kan jaman saya SMA dan awal kuliah, mood masih sangat labil, masih sangat bergantung pada pendapat orang. Jadi, kalo isinya puja-puji, apalagi pernyataan-naksir-tidak-langsung, hati ini rasanya langsung berbunga-bunga seharian. Tapi kalo isinya sifat buruk saya, atau menyatakan sedikit ketidaksukaan, langsung deh, hari itu rasanya langit runtuh mau badai *lebay ya?*

Sayangnya, waktu pdkt, si Mas Ben nggak kayak sekarang yang eksis gonta-ganti status dan upload foto. Waktu itu, dia nggak punya account Friendster!!! Lah kan saya jadi nggak bisa ngecek kepribadiannya lewat testi orang-orang ke dia…. saya juga jadi nggak bisa dapet testi dari dia di awal-awal kenalan… Lucu kali ya, kalo ada?

Nah, maka dari itu, saya punya permintaan nih buat beberapa orang:

  1. Glory dan Gitta (kalo baca), saya persilahkan meninggalkan testimonial terbaru anda-anda di comment posting ini… Lucu-lucuan aja sih, biar keliatan perbandingannya dengan yang dulu.
  2. Mas Ben, saya persilahkan juga meninggalkan testimonial. Pura-puralah anda menulisnya waktu baru  kenal sama saya 😀
  3. Dan kalian semua, yang kenal saya, dan membaca posting ini, jika berkenan dan ada waktu, saya akan senang sekali kalo kalian bersedia meninggalkan testi juga tentang saya. Yah itung-itung nostalgila budaya testi, sebelum Friendster di-reboot. :p

Terima kasih ya buat semua yang berpartisipasi. I really really appreciate that! 🙂

So long, Friendster!

Note: Buat sang sahabat yang berpotensi besar untuk jealous karena namanya nggak disebut di sini (plus lagi PMS :p). Tenang aja, saya emang udah merencanakan membuat satu posting khusus didedikasikan untuk anda. Kapan? Tunnggu tanggal mainnya hehe

GIG: Membaca testi-testi masa lalu mengingatkan saya betapa begitu banyak orang yang mengasihi saya, sekaligus merefleksi pekerjaan Tuhan dalam menumbuhkan karakter, memperluas kapasitas, dan ‘memakai’ hidup saya hingga saat ini.

The 24th and The 4th (#2)

Sesuai janji di posting sebelumnya, saya akan melanjutkan cerita tentang ‘hadiah-hadiah’ ulangtahun dari Tuhan. Kali ini menyangkut si Pacar.

Antara Tumbler, Keychain, dan Bunga

Hari itu, saya pulang kantor dijemput Mas Ben. Seperti biasa, beberapa temen kantor saya ikut nebeng (sekaligus jadi joki) sampe Juanda. Begitu mereka turun, Mas Ben dengan langsung menitahkan saya untuk ‘merangkak’ ke bangku deretan paling belakang untuk ngeliat kado dari dia buat saya. Saya pikir sih nanti di rumah aja, tapi karena si Mas Ben setengah maksa, merangkaklah saya ke belakang, dan berhasil meraih paperbag Starbucks, berisi tumbler dan gantungan kunci teddy bear.

Lalu begitu sampai rumah dan turun dari mobil, seperti biasa, Mas Ben ngebuka pintu belakang, buat ngebantuin bawa barang-barang saya yang suka berceceran di bangku belakang. Tapi hari itu dia emang lebih buru-buru menuju ke pintu belakang (hal ini baru saya sadari belakangan :p). Dan begitu saya keluar mobil, saya disambut dengan bouquet bunga di depan muka saya. Hihiy! :p

Tumbler, gantungan kunci, dan bunga, bener-bener kombinasi hadiah yang luar biasa. Kenapa? Mari saya jelaskan….

Tumbler

Tumbler ini bukan sembarang tumbler. Bentuknya aja udah unik, menyerupai gelas plastik Starbucks. Sekitar 3-4 tahun lalu, rekan kerja saya waktu magang punya tumbler macam ini dan saya suka banget, tapi waktu saya ke Starbucks, tumbler model ini udah nggak ada lagi. Nah, sekitar bulan lalu, waktu lagi jalan bareng Mas Ben, saya ngeliat lagi tumbler ini, dan saya cerita kalo saya dari dulu pengen punya, tapi untuk beli juga kurang rela, karena harganya lumayan, sedangkan pengeluaran saya lagi banyak.

Nah, dengan menghadiahi saya si tumbler ini, nunjukkin kalo Mas Ben inget sama apa yang pernah saya omongin, dan dia peduli sama apa yang saya suka. Ini istimewa karena duluuuuu dia itu bukan tipe pria kayak gitu. Kalo saya mau sesuatu dari dia, better ngomong langsung, kalo gak, dia nggak akan pernah ngerti. That’s why, saya nggak pernah ngarep dikasih sesuatu secara ‘surprise’.

Keychain

Nah yang ini saya tadinya bingung banget secara dia tahu kalo saya bukan tipe girly yang suka benda-benda imut dan lucu macam ini. Dia pun bukan tipe cowo yang suka kasih barang-barang girly kayak gini. Mas Ben adalah tipe cowo kebanyakan, yang suka ngasih barang-barang fungsional. Bisa dilihat dari hadiah-hadiah ulangtahunnya buat saya: dompet, topi, CD Glee, dan dompet lagi. Hehe.

Waktu saya tanya, ternyata jawabannya lumayan ngagetin: “Itu kan gantungan kunci. Kamu kan pernah bilang kamu mau satuin kunci rumah, kunci kamar, kunci laci kantor, dan kunci lemari gereja di satu gantungan biar ga repot.” Wow! Bener, saya emang pernah ngomong kayak gitu beberapa minggu lalu, tapi beneran ngomong sambil lalu. The fact dia inget hal ini aja udah bikin saya terharu. Apalagi ditambah ngebayangin adegan pas dia belinya, pasti itu penyangkalan diri buat dia, soalnya dia paling nggak betah liat-liat barang ‘lucu’ kayak gitu.

Bunga

Dan…ini dia yang paling dahsyat: Bunga!

Kenapa? karena dari awal pacaran, secara langsung dan tidak langsung, dia udah menyatakan kalo dia bukan tipe pria yang akan ngasih bunga. Dan dari awal pacaran, saya juga udah bilang kalo saya juga bukan tipe wanita yang harus diromantisin dengan bunga. Tapi sekali aja, saya ingin ngerasain dikasih bunga sama dia, terserah dia kapan.

Nah, sekali lagi karena dia dulu bukan tipe yang peka kalo nggak dikasih tahu, jadilah waktu mau wisuda, saya kasih tahu dia, kalo saya pengen dia beliin saya bunga. Reaksi yang saya dapat waktu itu agak mengecewakan sampai saya membatalkan permintaan saya. Dan sejak itu saya sama sekali nggak pernah ngarep, atau bahkan mikir, untuk dapet bunga dari dia.

Memang, beda dengan teman-teman saya yang mengeluhkan pacarnya makin lama, makin nggak perhatian. Saya malah ngerasa semakin lama, Mas Ben semakin romantis dan sedikit demi sedikit mulai ‘mahir’ memberi kejutan. Tapi tetep aja saya terbiasa untuk nggak mengharapkan dan meributkan hal-hal yang memang ngak prinsip. Jadinya, menerima bunga seperti ini di saat ini, bener-bener nggak saya duga. Ditambah lagi mikirin kerepotan yang harus dia lewati (saya tahu dia pasti rempong dengan keharusan milih bunga yang mana, beli di mana, milihnya gimana, dst dst) bikin saya makin menghargai dia.

GIG: Sungguh ulangtahun yang luar biasa. Saya mengawalinya dengan enggan, tapi Pacar Pertama (baca: Tuhan) saya mencerahkan wajah dan hati saya dengan berbagai hadiah yang dikirimkan melalui orang-orang di sekitar saya. Di hari ulangtahun ini, saya merasa sangat dilimpahi cinta dan kasih sayang, bahkan dari temen-temen kantor yang baru kenal hitungan bulan.