Something Borrowed dan Persahabatan Tiga Turunan

Perhatian: Mungkin mengandung spoiler. Jadi kalo yang masih niat pengen nonton “Something Borrowed” mendingan jangan lanjut baca dulu. Abis nonton, baru balik lagi aja yaaaaaa, buat baca dan komen… *ngarep*

Sebelumnya, saya mau beralasan dulu kenapa saya jadi jarang nge-blog, padahal ada buanyaaaak banget ide di kepala saya yang siap ditumpahkan. Mm gini… Kira-kira satu bulan belakangan, meja kantor saya pindah ke lantai satu dengan posisi monitor persis ke hadapan meja boss saya. Sebelumnya… saya duduk di lantai tiga, pojokan, jauh dari peradaban. Hehe. Dan tahu sendiri dong, waktu-waktu paling produktif untuk nge-blog ya pas lagi nggak ada kerjaan di jam kantor *oops * dan nggak mungkin dong saya nge-blog dengan monitor yang ngadep ke muka si bu Boss? Nanti ketahuan kalo saya blogger kondang #eh? Sedangkan begitu sampe rumah, udah teler dengan kemacetan ibukota, dan pengennya cuma nempel sama sofa. Jadi mohon dimaklumi *nyengir manis *

Dengan belum adanya penyelesaian masalah pajak film impor, saya lumayan girang waktu liat ada film comedy romance yang kelihatannya lumayan di page ‘NOW PLAYING’. Aniway, kategori lumayan saya waktu itu: ada Kate Hudson. Hehe. Dan langsung deh ajak nonton si pacar.

Poster yang ini bagus

Poster versi yang ini juga bagus...

Tapi kenapa yang keluar di sini malah versi yang ini? Biasa banget gak sih?! *protes aje*

Something Borrowed entah kenapa terasa mirip banget temanya sama Bride Wars, ditambah lagi yang main juga Kate Hudson dengan karakter peran yang juga mirip: suka mendominasi dan jadi pusat perhatian secara berlebihan, tapi sangat sayang pada sahabatnya.

Ya, singkat cerita, film ini tentang sepasang sahabat cewe sejak kecil: Darcy dan Rachel. Darcy ceria dan menikmati hidup, Rachel serius dan terpelajar. Darcy suka mendominasi dan mengutarakan pikirannya, Rachel bersedia ditindas dan selalu mengutamakan sahabatnya. Tipikal kan? Hehe. Lalu di mana konfliknya?

Diceritakan, Darcy udah bertunangan dengan Dex, yang sebenernya sahabat Rachel di masa kuliah. Di hari ulangtahun Rachel ke-30, dalam keadaan setengah mabuk, dia keceplosan bilang kalo dia had a crush on Dex di masa kuliah. Nggak disangka, gayung bersambut, Dex juga sebenernya tertarik pada Rachel. Lalu di sinilah konfliknya, gimana Rachel harus memutuskan antara persahabatan dan cinta impiannya. Dan gimana Dex harus memutuskan perasaannya.

Endingnya? Saking klisenya, sampe nggak ketebak. Bingung kan? Buat saya dan pacar sih, rasanya kayak nggak ‘puas’ dengan endingnya. Pas credit title muncul, komen yang keluar dari mulut kita: “Lah kok gini sih filmnya?” Haha.

Tapi tema ceritanya bikin saya membayangkan satu orang di sepanjang film. Bukan si pacar, tapi si Dea. Hahahahahahahahaha. Siapakah Dea?

—o0o—

Dea, nama panggilan dari Amadea Sulia Limas. Singkat cerita, Omanya Dea dan Engkong saya, rumahnya dekat, dan mereka saling kenal cukup baik. Karena itulah, Mama saya sering main ke rumah Oma Dea untuk main dengan tantenya Dea. Karena itu juga, begitu saya masuk TK yang sama, dan seangkatan pula, kita seperti ‘ditakdirkan’ untuk berteman begitu saja. Saya nggak punya kesan apa-apa tentang Dea waktu TK, karena kami nggak sekelas dan punya teman main masing-masing. Saya cuma kenal dia sebagai anaknya teman Mama saya.

Momen pertama yang saya inget saya mulai lebih ‘notice’ keberadaannya, adalah waktu kelas 1 SD dan saya nggak tahu jawaban dari salah satu PR pelajaran agama. Mama saya suruh saya telepon Dea buat tanya jawabannya karena keluarga dia emang kelihatan lebih religius daripada keluarga saya. Hehe. *eniwei si Dea pasti nggak inget kejadian ini*. Dan sejak itu, image Dea di mata saya adalah anak baik, rajin, alim, dan cinta Tuhan yang datang dari keluarga baik-baik dan harmonis. Tapi kami tetep nggak berteman dekat, dan sibuk dengan teman masing-masing.

Lalu *kalau nggak salah* kelas 5 SD kami akhirnya sekelas, dan entah gimana, jadi sering main bareng. Nggak main berduaan aja, tapi rame-rame sama beberapa temen cewe dan cowo yang lain. Malah, sebenernya temen saya yang paling deket waktu itu juga bukan Dea. Tapi lucunya, saya punya beberapa foto berdua dia waktu lagi karyawisata ke Taman Safari.

Hidup geeks!!!! Saya (kiri) kok bulet banget ya? *kayak sekarang kurus aje*

Ckckck… sungguh penampilan yang kurang patut dibanggakan. Haha. Ya, kami dua kutubuku-berkacamata-langganan ranking tiga besar. Dea emang udah berkacamata tebal dari kelas 1 atau 2 SD, sedangkan saya di foto itu baru mulai pake kacamata. Tapi kenapa gaya kami kecentilan gitu yah? haha

Sejak itu, kami makin deket, suka pinjem-pinjeman komik, main kejar-kejaran bareng, ikut kolintang bareng, nari bareng, naksir cowo yang sama…. *oops*. Dan lalu kami masuk SMP dan SMA yang berbeda.

Tapi karena kami emang satu gereja, saya dan Dea tetep sering ngobrol bareng. Lalu waktu saya mulai ikut pembinaan pembimbing kelompok kecil, saya berhasil rayu-rayu dia untuk ikut juga, jadilah kami pelayanan bareng. Dan mungkin emang jodoh, tiap kali retreat gereja, sampai saat ini, baik sebagai peserta, sebagai pembimbing, sebagai panitia, entah kenapa, kita BELUM PERNAH pisah kamar! Padahal yang nyusun kamar nggak selalu tahu loh kalo kita itu bertemen. Sungguh aneh tapi nyata. Sampe ada seorang temen kami yang nggak bisa bedain yang mana Dea, yang mana Dina. Bukan karena kami mirip, tapi karena kami “dituduh” selalu bareng ke mana-mana.

Sampai tiba waktunya, menjelang lulus SMA, kami sharing soal mau kuliah apa setelah lulus. Dan bener-bener nggak diduga dan nggak janjian, kami ternyata naksir Univ yang sama. Kalo dipikir-pikir sekarang, creepy juga ya. Dia milih desain interior, saya milih DKV. Dan mulailah muncul wacana untuk ngekost bareng, dan akhirnya beneran kami jadi housemate selama empat tahun.

Langsunglah kami ditakut-takutin soal kalo tinggal serumah suka jadi berantem dan bla bla bla… Tapi ternyata kita lulus “ujian hubungan” selama empat tahun dengan selamat!!! *YEAY* yang ada kita malah jadi tambah saling menyayangi. Hihiy. Kita ternyata cukup saling mengenal, jadi kalo salah satu lagi bete ato nggak mood, yang satu langsung ngeh dan jaga jarak.

Masa kuliah. Udah cakepan kan? Hidup softlense!!!!

Pose gila menjelang ujian. Tiap mau ujian kita selalu impulsif: belanja ato bikin foto aneh. Eniwei itu mulut saya nggak beneran segede gitu yeeeeee. Optical illusion

Semasa kuliah, kita sangat akur, juga gabung di komunitas kristen yang sama di kampus. Kami saling menumbuhkan dan membangun satu sama lain, dalam karakter, pengenalan diri, dan kehidupan rohani (ya gak, De?). Dan begitu lulus kuliah, saya dan Dea mulai menjalani hidup kami masing-masing, sesuai profesi.

Tapi hawa-hawa ‘creepy’ mulai terendus lagi, waktu Dea ngeluh-ngeluh bosen kerja di kantornya, dan beberapa waktu kemudian tiba-tiba boss saya tanya: “Do you have a friend with interior backgorund”. JEGER!!!! *petir menyambar ceritanya* *ala sinetron Tersanjung* Dan… ya…. saya sekarang sekantor sama manusia satu itu. Bukan hanya itu aja, meja kita sebelahan, dan kita share extention telepon yang sama. Kurang luar biasa apa lagi, coba?

April 2011, foto berdua terbaru. makin cakep-cakep kan kita *nunggu ada yang berinisiatif memuji*

Kenapa pose saya selalu aneh-aneh gini, sementara dia selalu bermanis-manis ya? *ketahuan siapa yang pecicilan*

—o0o—

Balik lagi ke Something Borrowed, sepanjang film saya jadi inget sama Dea. Kenapa? Karena mirip sama Darcy dan Rachel, saya dan Dea juga bertemen sejak kecil sampe sekarang. Saya jadi mikir, dalam persahabatan kami, siapa ya yang lebih dominan seperti Darcy? Mari kita telaah.

Saya sebenernya ngerasa mirip Rachel, selalu merasa nggak ada apa-apanya dibanding Darcy. Ya, kalo liat dari foto-foto di atas, bisa diliat dong si Dea ini cuantik bener. Saya mah nggak ada apa-apanya dibanding dia. Dia juga lebih lively dan manis daripada saya. Kalo saya orangnya susah basa-basi, kalo lagi nggak mood ya saya diem aja, dan kalo kurang tertarik sama pembicaraan orang, saya kurang bisa bermanis-manis menanggapi. Nah si Dea ini kebalikannya. Dia bisa beramah tamah dan bermanis-manis sama siapa aja, dan bisa bikin orang betah ngobrol sama dia. Satu lagi, saya dari dulu kesulitan bergaul sama cowo, sementara dia bisa dipastikan selalu punya temen deket cowo. Temen-temennya pun berjibun, sementara saya ngerasa temen saya ya itu-itu aja.

Kami lulus SMA dengan track record pacaran yang masih bersih (belom pernah pacaran maksudnya). Jadi kami masuk kuliah dengan sedikit harapan bakal dapet pacar di kampus (yang nggak kejadian sama sekali, kami berdua ketemu pacar nggak di kampus). Waktu memutuskan serumah sama Dea, jujur aja saya sih udah rada parno, suatu saat saya bakal jadi kambing congek di rumah, sementara cowo-cowo ‘antri’ untuk ngapelin dia. *sungguh lebay*. Yah wajar dong ya… tiap kali jalan sama dia, dan ketemu temen cowo saya, buntutnya pasti minta dikenalin sama si Dea ini. Eh tapi, ternyata malah saya yang ngalamin diapelin duluan di rumah itu *nyengir* *nyombong dikit* *maap ya deaaaaa… yang penting lo hepi sekarang*

Nah seminggu sebelum dia masuk kantor saya, saya juga sempet ketar-ketir. Saya berasa terintimidasi… gimana kalo dia lebih disukai boss kami, secara dia lebih detail orangnya? Gimana kalo dia lebih gampang deket sama temen-temen saya… secara dia lebih pinter bergaul…? Dan pas dia masuk, emang bener tuh… segera terjadi kehebohan, dan semua ribut bertanya: “itu temen lo?”. Yah inilah nasib wanita biasa kalo bertemen sama bidadari. *nunduk di pojokan* hahahahahahahahahahahahaha.

Intinya, kalo dipikir-pikir, emang saya dan Dea nggak ada mirip-miripnya sama Rachel dan Darcy. Kalo kata si pacar mah: “Mana mirip sih… kalo kalian mah dua-duanya galak!” hahahahaha *tampol*. Iya bener… kita berdua sama-sama tegas dan keras. Dea punya berbagai kelebihan di atas, tapi kami juga tau kekurangannya *ssttt*. Begitu juga dengan saya, si Dea mah udah tau borok-boroknya saya, tapi dia juga tau dong baik-baiknya saya, buktinya betah temenan belasan tahun *nyengir lagi*

Ada satu moment di film itu, di mana si Rachel sadar dan bilang gini intinya: “Selama ini ternyata Darcy nggak mengambil apa yang aku miliki. Aku sendiri yang menyerahkan milikku kepadanya.”

Di situlah perbedaan Darcy-Rachel dan kami. Dea mungkin meraih hal-hal yang luar biasa, demikian juga saya, tapi kami meraihnya masing-masing dong yaaaaaaa… Enak aje!!!! Kite mah perhitungan biar sama temen juga ye….

Sungguh akhir posting yang ga jelas. hahahahaaha

Intinya….Dea… ai lop yu pul dah!!!! Kapan kite nyoba baju? *oops* *spoiler*

 

GIG: Persahabatan tiga turunan dong… Kita lagi ‘merencanakan’ nih biar bisa lanjut sampe empat turunan…. sapa tahu bisa dijodohin *ngawur*

Advertisements

A to Z of Cittasu

Berawal dari posting saya yang lalu tentang Friendster, beberapa teman mulai ‘terinspirasi’ juga untuk buka account Friendster masing-masing dan bernostalgia melalui testi-testi yang pernah mereka terima, termasuk si Cittasu ini. Dan setelah dia ber-mellow-mellow membaca posting saya di blog ini tentang testi dia, dia pun mencari-cari testi dari saya buat dia di jaman baheula itu.

Dan…. dia tidak menemukannya…..

Ternyata…. saya nggak pernah kasih dia testi….

Padahal udah 6 tahun kami jadi ‘semacam soulmates’ dan dia beberapa kali kasih saya testi…

Duh jadi enak… *loh*

Dan jadilah, sebagai penebusan rasa bersalah, saya membuat posting ini khusus untuk dia

Tanpa malu, minta foto sama si Jambul, maskot majalah Concept

Awalnya kami kenal karena kami ‘ditakdirkan’ duduk dalam satu kelas di jurusan DKV angkatan 2005, UPH.

Baru pertama ketemu, yang pertama ditanyakannya adalah: “Lo… udah daftar ulang belum?”

Cemas banget saya dengernya, secara setau saya, daftar ulang itu paling lambat bisa dilakukan sehari sebelum masa Ospek. Which is… seminggu yang lalu.

Dongdong juga nih anak —> pikir saya. *ampun, Git!* Kok nyantai banget,dan dia bener-bener tanya dengan santai….

Enggak mungkin rasanya saya bisa deket sama dia. Itu yang dulu saya pikir. Bukan soal ke’dongdong’an nya hahahahahaha, tapi soal ke’santai’an dan ke’datar’an-nya. Bisa-bisa dia nggak betah sama saya yang galak dan meledak-ledak. Haha. Eh tapi ternyata, entah bagaimana saya juga lupa, kami malah jadi deket banget.

Ferry, Gamal, Enike, Devi, Ina, Kent, Hendra, lalu Glory, Gitta, dan saya, akhirnya hampir tak terpisahkan. Kami hampir selalu sekelas (gimana enggak, wong ngisi FRRS nya contek-contekan) dan kami sering ‘main’ bareng.

Gitta dan Glory-lah yang paling dekat sampai sekarang. Ke mana-mana kita hampir selalu bertiga. Glory yang galak, Dina yang kepo, dan  Gitta yang… mmm… apa ya? baik hati? nrimo? absurd? yah iya kaya gitu deh dia.

Hatinya yang sangat baik itulah, yang seringkali membuatnya rela mengantar-jemput kami dari rumah ke kampus. Ya, dia si Gitta, wanita Tangerang yang nyetirnya nggak kalah sama sopir angkot 😀 Bahkan sampai sekarang, kalo lagi ketemuan, dia lah yang seringkali jadi sopirnya.

Ide-idenya seringkali out of the box, tapi brilliant banget. Contohnya nama cittasu itu, dia sendiri yang bikin. Singkatan dari Cecilia Brigitta Sutardjadi. Ciamik kan? Macam brand aja.

Jangan salah… walaupun di awal saya bilang itu datar, santai, dan cenderung lelet kali ya (lo ngaku kan git? jadi gw bukan lagi nyela lo! :p), tapi pada akhirnya, dia ini yang berkembangnya paling pesat. Di pertengahan hingga akhir masa kuliah, dia jadi salah satu orang yang punya peranan penting di gereja dan organisasi kampusnya. Dia juga yang sering mengutarakan filosofi-filosofi uniknya yang ‘dalem punya’. Padahal pertama kenal, dia cuek banget gitu. Keren ya pekerjaan Tuhan!

Kalo lagi ke daerah Tangerang, dan makan di daerah sana, hampir pasti ketemu kecap manis atau kecap asin merek SH. Ya jelaslah, ini emang brand kecap paling mantap daerah benteng, dibuat dengan resep turun temurun dinasti Sutardjadi, apalagi kalo bukan dinasti tempat si Gitta lahir dan hidup hingga hari ini. Haha

Lulus dari UPH, dia sempet bingung-bingung mau kerja atau kuliah lagi. Tapi akhirnya dia milih ambil MBA (eh bener kan git?) ke Melbourne pula! Loncatan yang sangat besar nih buat dia, soalnya dia loh yang dari dulu ngotot nggak pengen sekolah ke luar negeri (saya dan Glory malah pengeeeeen banget sekolah ke luar negeri, tapi nggak ada kesempatannya. Sedangkan dia dulu disuruh, tapi dia ngotot nggak mau). Dan mendadak dia jadi wanita yang sangat dewasa dan mandiri.

Menu ‘bersejarah’ buat saya, Gitta, dan Glory adalah waffle A&W. Maklum waktu itu kita adalah mahasiswa-mahasiswa pelit yang harus berhemat dan bertubuh agak subur sehingga takut gemuk. Jadinya, kami selalu makan satu porsi dibagi tiga! Biasanya kami makan ini untuk merayakan selesainya masa ujian, atau untuk menghibur diri kalo kuliah lagi sangat stressful.

Nomor 37 konon adalah nomor yang sangat sering muncul di kehidupan dia. Saya sih nggak inget apa aja. Tapi NIM nya emang 02320050037 dan nomor HP nya juga mengandung angka 37. Kebetulan? ada artinya? Nggak tau sih, tapi dia sampe pengen nyari pin yang berisi angka 37.

Orang yang seringkali saya cari kalo mau cerita hal yang menyek-menyek, unyu, atau memalukan ya dia ini. Kenapa? soalnya dengan ke-santai-an nya, dia suka lupa sama cerita saya *aman deh…fiuuuh*. Sifatnya itu juga bikin dia nggak pernah judging. Benar-benar pendengar yang baik. 

Pensil, bolpen, dokter, adalah kode-kode rahasia di antara kami (dan Glory). Kode rahasia untuk apa? Ada yang bisa tebak? Untuk COWO! ya itu adalah kode-kode pengganti nama cowo yang kita lagi omongin. Kenapa bisa pensil dan bolpen? Saya juga lupa tuh.

Quicktime, Adobe After Effect, dua program yang kami kenal dan pelajari dengan memaksa diri. Soalnya kami nggak pernah diajarin sebelumnya tapi tetep dituntut untuk bisa presentasi project DKV 4 dengan program tersebut. Saya inget, kami saling telepon-teleponan dan chattin buat saling ngajarin dan tanya-tanyaan.

Ritual kami tiap lewat di depan cermin besar di Kinasih kalo lagi Youth Camp adalah berhenti bertiga di depan kaca, sambil dulu-duluan ngomong: “Eh, mau liat yang bagus-bagus nggak?” (eh bener nggak sih kalimatnya? lupa-lupa inget). Haha lucu banget yah yang ini, Agak-agak sableng.

STMJ, singkatan yang dulu sering kita sebut-sebut. Ada tiga tahap dari STMJ:
#1: Semester Tiga Masih Jomblo
#2: Semester Tujuh Masih Jomblo
#3: Sampai Tua Masih Jomblo
Sebenernya, mungkin hal ini juga yang menyatukan saya, Gitta, dan Glory, karena kami makhluk-makhluk cantik *ehem* lumayan langka yang sama sekali belum pernah jadian waktu menaruh pantat di bangku kuliahan. Gitta udah melewati tahap dua, tapi saya yakin nggak akan sampai tahap tiga. Dia soalnya high quality jomblo. Pasti pangeran masa depannya *yang entah siapa itu* lagi mendoakan dia juga saat ini, sampai mereka bertemu nanti.

Tanda mata (cailah, demi diawali huruf ‘T’) yang dia bawa dari negeri tetangga sungguh kejutan buat saya. Dia bawain saya rok bunga-bunga. Katanya, pas liat rok itu, dia langsung inget saya. Ih padahal saya nggak pernah punya fashion item super girly macam itu loh. Eh eh tapinya… sekarang itu rok beneran jadi rok favorit saya.

Untuk pilihan warna, kita bertiga punya tipe masing-masing. Gitta selalu milih warna-warna yang earthy. Sampe sekarang masih nggak git?

Voice notes panjang yang dibagi dalam 3 file, dikirim dari Melbourne lewat BBM di hari ulangtahun saya, jadi hadiah yang sukses bikin saya berkaca-kaca di tengah jam kerja. Rasanya pengen disimpen sampe tua. 

Warna kesukaannya adalah hijau. Ya, rasanya semua yang kenal dia, tahu hal ini deh. Bukan sembarang hijau, tapi ijo royo-royo kalo kata Glory. Dia bisa beli barang yang sebenernya dia nggak suka-suka amat, hanya karena warnanya hijau. Saya juga jadi inget dia kalo liat warna hijau.

Xenia udah pasti bukan mobilnya. Mobilnya adalah Honda Jazz, setia menemani dia ‘ngangkot’ dari pertama kami kenal, sampai sekarang (eh… udah tuir juga ya)… Jangan protes ya kalo yang ini maksa! Coba aja lo cari kata yang depannya huruf X. Susah kan!!!! *bela diri*

Youth camp 2005 adalah event penting buat saya, Gitta, dan Glory. Mulai dari event inilah (dan tentunya ditambah proses-proses lain pelan-pelan), kami bertiga ‘bayar harga’ bareng dalam pelayanan kampus. Walaupun nggak literally bareng karena Glory dan saya di SG (Spiritual Growth – Christian based) dan Gitta di KMK (Catholic based), tapi kebersamaan kami selalu jadi bahan bakar yang menguatkan dan mendukung kami ketika kembali melayani sesuai bidang masing-masing.

Zzzz…. Barisan huruf ini sangat cocok untuk dirinya. Soalnya kalo deket-deket dia, dalam keadaan apapun, di manapun, seriiiiiing banget kedengeran kalimat: “Duh…jadi ngantuk nih….”

My fave photo with Gitta. YC 2008

GIG: A friend like her. Mau minta apa lagi, coba? 🙂