BIL dan Papi-Mami

Andaikan blog ini seperangkat perhiasan imitasi, saya rasa warnanya udah mulai menguning ke arah menghitam.
Andaikan blog ini mahasiswa baru, saya rasa udah mau menghadapi UTS pertamanya.
Andaikan blog gudang tak terisi, saya rasa sarang laba-laba di dalamanya udah memenuhi setiap pojokan.

OK, cukup berandai-andainya, kesimpulannya, udah dua bulan saya nggak ngeblog di sini.

Di sini? Ya di sini… karena salah satu alasan saya nggak ngeblog di sini adalah karena saya punya BIL.

BIL

Saya pernah denger, kata orang tahun kedua dan keempat pacaran adalah masa-masa rawan. Either lo putus ato lo lanjut dan jadi pasangan yang solid. Dan buat saya (setidaknya buat saya sih, Mas Ben kayanya adem-adem aja), mitos ini kayanya beneran kejadian (walaupun saya baru tahu mitosnya setelah kejadian :p). Seinget saya di tahun kedua ada masa-masa ‘seru’, tapi berhasil kami lewati dengan sukses. Dan di tahun keempat, tepatnya sekitar akhir 2010 kemarin juga masa-masa seru buat kami. Hihi.

Tapi tiap kali lewat dengan selamat dari masa-masa seru itu, hubungan kami rasanya makin solid dan komitmen makin jelas *eh curhat*. Nah kayaknya inilah awalnya saya berpikir untuk mempunyai BIL – Blog Idaman Lain. Yah maapkan ke-tidaklucu-an saya karena menciptakan istilah BIL ini. Hihi.

Waktu itu, karena lagi hepi-hepinya dan lagi merasa penuh kemenangan karena berhasil melewati rintangan, saya jadi pengen mendokumentasikan hepi-hepi dan lucu-lucunya hubungan kami, dengan tujuan kalo nanti suatu saat ketemu ‘masa seru’ lagi, saya bisa melihat ke belakang dan inget lagi betapa bersyukurnya saya akan hubungan ini.

Karena itu, buat yang berminat, atau sedikit kepo, silahkan menikmati ‘kisah cinta’ kami *mendadak geli sendiri* dengan meng-klik screenshot di bawah ini. Enjoy!

Note: Sejujurnya, sekarang saya rada bingung yg mana yang mau ditulis di blog ini, yang mana yang mau ditulis di si BIL. Sekarang sih segmentasinya, si BIL hanya berisi kisah-kisah antara saya dan pacar. Sedangkan blog ini berisi kisah-kisah pribadi, menyangkut kehidupan saya sehari-hari bersama Pacar Pertama yang menciptakan saya. Tapi nanti…. kalo sang pacar udah bener-bener menjadi bagian dari kehidupan saya *tsah* gimana ngebaginya ya? Ah… ya lihat saja nanti biar waktu yang akan menjawab. wkwkwkwk

Papi-Mami

Apa hubungannya dengan Papi-Mami saya? Jawabannya: Nggak ada. Lagi pengen cerita aja. Haha

Baru-baru ini waktu lagi denger kotbah tentang Samuel di gereja, saya tiba-tiba inget sebuah momen waktu Mami saya ceritain ke saya kisah tentang Tuhan memanggil Samuel sampai tiga kali. Samar-samar saya masih inget gimana Mami ceritain kisah ini dengan seru, walaupun nggak akurat banget, soalnya waktu itu kayanya saya bayangin Samuelnya lagi tidur di kamar (mungkin Mami kerepotan jelasin tentang Ruang Mahakudus ke anak balita, jadi dia cuma bilang lagi tidur, dan saya langsung mikir tidur itu di ranjang, di kamar. Hehe). Lalu Mami mencontohkan ‘suara Tuhan’. Suaranya diberat-beratin, lalu manggil:: “Samuel… Samuel…”. Dan the rest kalian tahu lah ceritanya.

Saya jadi mikir, kisah ini salah satunya yang bikin saya jadi anak yang berani tidur sendirian di kamar dengan tenang (padahal awalnya saya rada penakut deh). Saya selalu mikir ada Tuhan yang jagain saya (dan emang bener kaya gitu kan). Samuel aja dipanggil sama suara yang nggak ada wujudnya, tahunya itu suara Tuhan. Hehe.

Dari memori itu, saya jadi inget satu demi satu momen-momen di mana Mami ngajarin saya tentang Tuhan dengan cara-cara uniknya.

Bapak Yesus Disalib

Saya masih balita dan Mami nemenin saya main, lalu dia keluarin kertas HVS dan bolpen, lalu gambar sebuah garis lengkung dengan kurva ke atas, sambil ngomng: “Ini bukit, namanya bukit Golgota.” Terus dia gambar orang-orangan (yang lingkaran, terus dikasih garis jadi badan, kaki, dan tangan) di kaki bukit itu, dengan salib di pundaknya. “Ini namanya Bapak Yesus. Bapak Yesus mau disalib di atas bukit. Dia harus mikul salibnya sendiri naik ke atas.”. Lalu dia gambar si ‘Bapak Yesus’ ini di tengah-tengah lereng bukit (ceritanya udah di tengah jalan gitu), dilanjutkan gambar beberapa orang-orangan di kaki bukit. “Orang-orang jahat teriak-teriak ke Bapak Yesus, bilang ‘Salibkan Dia! Salibkan Dia! Padahal sebenernya Bapak Yesus orang baik, tapi Dia harus disalib supaya Dina bisa masuk surga.”

Yah begitulah kira-kira. Saya pastinya nggak inget persis ya Mami ceritanya kayak gimana, wong udah 20 tahun yang lalu *mendadak berasa tua*. Rasanya saya waktu itu bener-bener masih terlalu kecil, sampe nggak keluar pertanyaan apa-apa akan cerita yang ‘aneh’ itu (seperti: apa itu disalib? Saya bahkan nggak ngeh kalo disalib=dibunuh). Saya cuma tertarik sama cara Mami cerita. Sampe di waktu-waktu berikutnya, nggak sekali-dua kali saya dateng ke Mami sambil bawa kertas putih dan bolpen terus ngomong “Mami, ceritain lagi yang orang disalib” (kok kedengerannya sadis ya sekarang? Haha).

Tapi caranya bercerita sukses menanamkan di otak saya (belom sampe hati) kalo ada sebuah sosok bernama Bapak Yesus (entah kenapa Mami selalu nambahin kata ‘Bapak’ kalo cerita Yesus ke anak kecil) yang harus disalib supaya saya bisa masuk surga.

Bayi Yesus Lahir!

Usia saya waktu itu sepertinya sekitar 5 tahun. Menjelang bulang Desember, Mami ngajak saya ke toko buku Immanuel. Kami ngeliat satu set pajangan tokoh-tokoh Natal (Yusuf, Maria, bayi Yesus, malaikat, gembala, orang majus, lengkap dengan palungannya) dari keramik dan langsung dibeli mami. Sampe di rumah, saya langsung nggak sabar ngebuka kotaknya, dan dibiarin aja sama Mami. Dia sama sekali nggak kuatir saya bakal pecahin pajangan-pajangan itu sebelum Natal lewat. Terus… dia malah menghampiri saya, dan mulai cerita deh pake pajangan-pajangan itu. Mulai dari Maria didatengin malaikat, lalu Maria datengin Yusuf, lalu Maria dan Yusus pergi ke Betlehem naik keledai, lalu cari-cari penginapan tapi semua penuh. Saya inget karena nggak ada tokoh pemilik penginapan di pajangan itu, si pajangan gembala biasanya jadi dapet ‘peran’ dobel. Hehe. Lalu Maria melahirkan di palungan, lalu gembala dateng, lalu orang Majus dateng ngikutin bintang, ketemu Herodes, lalu berhasil nemuin bayi Yesus.

Dan sama seperti cerita penyaliban, setelah Natal lewat dan pajangan ini tersimpan dalam box-nya, sekali-kali saya dateng ke Mami bawa-bawa box ini: “Mami, ceritain lagi cerita Natalnya”. Dan mami akan mulai cerita lagi pake pajangan-pajangan itu. Dan yang saya inget, next-nya, malah saya yang ceritain ke Mami pake pajangan-pajangan itu: “Mami, gini bukan ceritanya…?”.

Cerita Alkitab

Yang saya maksud dari cerita Alkitab adalah sungguh-sungguh menceritakan isi Alkitab. Hehe. Dari dua cerita di atas, bisa menyimpulkan dong kalo Mami saya memang punya talent bercerita? Nah ada masa-masa di mana, buku bacaan saya udah abis dibaca, dan belum ada majalah Bobo yang baru. Di masa kayak gini, Mami akan suruh saya buka kitab Lukas dan cari perikop buat dia ceritain. Kenapa Lukas? Karena menurut Mami, kitab itu yang paling banyak perumpamaan buat diceritain. Jadi saya bakal milih perikop yang menarik hati saya, yang belom pernah saya denger, lalu Mami akan ceritain ke saya sambil baca langsung Alkitabnya. Tentunya dengan bahasa anak-anak yah, ceritanya. Dan kalo itu perumpamaan, dia jelasin juga maknanya. Canggih kan Mami saya.

Nyanyi Sebelum Tidur

Selain cerita, ada kegiatan lain yang sering Mami lakukan sebagai pengantar tidur: ngajarin nyanyi. Hehe. Nah kalo ini kejadiannya waktu saya sekitar kelas 1 SD. Waktu itu, sekolah saya mewajibkan murid-murid SD punya sebuah buku nyanyian. Saya lupa namanya apa, tapi bentuknya kecil dan warnanya merah. Lulusan SD Penabur tahun 90-an pasti tahu buku ini.

Buku ini berisi lagu-lagu rohani anak-anak, lengkap dengan not angka dan teks-nya. Sebelum tidur, waktu nggak ada lagi bacaan untuk diceritakan, kita buka buku nyanyian ini, dan nyari lagu yang kita sama sekali nggak tahu. Lalu…? Lalu kita belajar nyanyi sambil baca not angkanya pelan-pelan. Ya, jadi saya udah belajar baca not di kelas 1 SD, diajarin Mami saya, di atas ranjang. Hehe. Canggih ya. Mungkin anak kecil emang lebih gampang nyerep ilmu ya, saya bisa aja tuh ngikutin Mami saya baca not.

Berkat ajaran ini, saya belajar banyak lagu rohani anak-anak. Saya juga jadi bisa belajar lagu baru dengan cepat, dan nolong banget waktu saya jatuh cinta dengan paduan suara di kemudian hari.

—o0o—

Inget-inget semua ini, bikin saya bersyukur banget, Mami udah memperkenalkan Yesus dengan cara-cara yang sangat fun, sehingga nggak ada beban sama sekali buat saya mempelajari hal-hal tentang Dia. Mami mau menginvestasikan waktu dan tenaganya, optimal, untuk hal yang satu ini. Dan suatu saat, kalo saya juga punya anak, saya mau banget meniru kretifitasnya. Saya mau anak saya juga nanti bisa belajar tentang Tuhan dengan hepi.

Sampai di point ini, saya nyaris merasa Mami saya superhero sementara Papi saya nothing, dalam hal memperkenalkan Yesus ke saya. Haha iya, ini ungkapan yang lebay sih, tapi yah gitu lah pokoknya… :p Tapi langsung berubah dong… begitu Mami cerita kalo Dulu Papi yang ngotot buat ‘maksa’ saya ke Sekolah Minggu walaupun saya ngerengek nggak mau pergi.

Jadi ceritanya, sekitar umur 3 tahun saya udah dibawa ke Sekolah Minggu. Karena masih kecil, kerjaannya ya banyakan gambar-gambar, lipet-lipet, gunting-tempel, mewarnai. Gitulah. Nah si guru SM ini entah kenapa selalu salah nyebut saya dengan nama GINA. Dan ini udah diralat loh beberapa kali, tapi dia tetep panggil saya Gina. Puncaknya, suatu hari saya gambar ayam dan si guru SM ‘mengkritik’ gambar ayam saya. Saya lupa deh, dia pokoknya bilang: “Ayam kok begitu? Harusnya begini kan.”. Sementara saya di rumah kalo gambar ayam ya kaya begitu dan nggak ada yang complain tuh, jadi saya agak kesal (sensi-nya segede badan. Hahaha). Lalu…. kan gambarnya dikumpulin buat ditulisin nama kita sama si guru SM (kita kan umur 3 tahun, nggak semuanya bisa nulis). Dan dia nulis nama saya GINA! (saya kayanya udah bisa baca deh, tapi belom lancar nulis).

Saya pun tambah sebel. Mutung. Minggu depannya, saya milih nonton Doraemon dan Candy-Candy sementara keluarga saya ke gereja semua. Dan bolos ke Sekolah Minggu berlangsung kira-kira sebulan. Sampai akhirnya Mami saya membujuk rayu pelan-pelan, nyariin temen buat saya, dan akhirnya saya mau ke Sekolah Minggu lagi walaupun bukan SM yang dulu (jadinya pindah SM gituuuh).

Dan ternyata aktor intelektual di balik pemaksaan saya kembali ke SM ini adalah Papi saya. Eksekutor emang Mami saya sih… tapi tetep aja otaknya ya Papi saya ituh…

GIG: Hadiah terindah adalah memiliki orangtua seperti mereka. Saya bangga dan bersyukur banget punya orangtua seperti mereka. Kalo Papi nggak dengan tegas mengharuskan saya ke Sekolah Minggu…. Kalo Mami nggak dengan lembut dan kreatif menceritakan kisah Alkitab… mungkin sekarang saya akan jadi orang yang berbeda. Dan suatu saat nanti, saya mau jadi orangtua yang seperti itu juga.

Advertisements

Hatiku Hilang!

Hari itu hari istimewa sekaligus menyedihkan. Tunanganku menghampiriku di hari perpisahan kami. Ya, kami harus berpisah hari ini, aku harus pergi ke negeri yang jauh, jauh dari rumah yang telah kami rancangkan sebagai rumah masa depan kami berdua. Aku sedih dan takut, aku tidak rela berpisah dengan kekasihku, tapi kami berjanji akan bertemu kembali. Dan pada saat itu aku akan menjadi pengantinnya.

Supaya aku tetap mengingatnya dan tetap mengingat janji kami, ia memberiku suatu benda yang sangat berharga, sebuah hati.

Sejujurnya, aku tidak mengerti mengapa ia menyebutnya berharga. Benda itu tidak berkilau seindah permata dan juga tidak sehalus sutra. Benda itu kelihatan lembek, rapuh, biasa saja, namun terlindungi oleh kain putih miliknya. Ia bilang aku boleh menggunakannya sesuai kebutuhanku di negeri asing nanti tapi aku harus selalu menjaganya. Aku tidak mengerti, tapi karena kekasihku bilang begitu, aku percaya saja.

Akupun pergi ke negeri yang jauh, yang sungguh membuatku merasa asing dan sendirian. Aku tidak punya kawan apalagi sahabat. Aku merasa rakyat negeri ini berbeda dan aku tahu mereka juga merasa aku berbeda, bahkan sepertinya mereka membenciku. Aku sedih dan kesepian. Hanya hati hadiah dari kekasihku yang selalu membuatku terhibur, membuatku teringat akan negeri asalku dan tentunya kekasihku.

satu tahun…dua tahun… tiga tahun…
Lama-kelamaan aku semakin menyesuaikan diri dengan rakyat di negeri asing ini. Ternyata mereka tidak seburuk yang aku sangka.
Anehnya, ketika aku mengingat kekasihku, ia malah terasa semakin jauh. Tapi…ya sudah, apa mau dikata. Waktu bertemu kami toh masih lama. Aku harus pandai-pandai menyesuaikan diri di negeri yang baru ini.

empat tahun…lima tahun…enam tahun…
Aku memiliki banyak kawan dan sahabat. Aku semakin merasa aku tidak berbeda dengan mereka. Aku merasa makin nyaman dan hampir tidak ingin pulang. Aku ingat kekasihku, aku ingat janji pernikahan kami, tapi aku hampir tidak peduli. Aku tidak yakin lagi kami akan bisa bertemu lagi. Sudah terlalu lama dan ternyata negeri asing ini cukup menyenangkan juga.

Lalu tiba-tiba hari itu datang. Kekasihku datang!

Ia datang dengan senyum, menghampiriku.
“Pengantinku, aku datang menjemputmu.”
Aku terpaku, tidak menyangka ia datang secepat ini. Dan dalam sekejap mata, aku teringat sesuatu. HATIKU!

Ya ampun! Sudah lewat begitu lama! Di mana kutaruh hatiku? Kekasihku pasti akan segera menanyakan keberadaan benda berharga itu.
Ah, kekasihku tak boleh sampai tahu. Aku harus menemukannya terlebih dahulu.
‘Kekasihku, akhirnya kau datang menjemputku. Tapi ada sesuatu yang harus aku urus terlebih dahulu sebelum pulang bersamamu.’
Aku segera berlari menjauhi kekasihku.

Di mana hatiku? Aku betul-betul lupa.
Mungkin di bawah ranjangku yang nyaman? Ya, aku pernah menyimpannya di sana karena sangat nyaman, kukira pasti aman. Mmm tidak ada.
Mungkin di dalam folder-folder penuh data di laptopku? Aku pernah menaruh hatiku dalam data-data pekerjaan kantorku. Kupikir itu investasi yang sepadan. Mmm tidak ada.
Mungkin di dalam buaian orangtuaku di negeri asing ini. Mereka selalu melindungiku, jadi sempat kuserahkan hatiku pada mereka. Mmm tidak ada.
Mungkin ada di dalam pelukan pacar baruku? (Kekasihku memang menganjurkan aku punya pendamping sepadan selama ada di negeri asing) Pacarku selalu menjaga dan menyayangiku (kupikir begitu). Mmm tidak ada.

Ah ini dia! Akhirnya kutemukan hatiku di pojok rumahku. Penuh debu, tapi kain putih yang melindunginya masih utuh. Aku membukanya.
Di situ ada hati yang obesitas karena terlalu nyaman di tempat tidur dan sofa yang empuk. Hati itu juga penuh virus komputer dan ambisi merajalela dari pekerjaanku. Hati itu terluka oleh tuntutan orangtua yang kurang masuk akal. Juga kotor oleh hasrat seksual pacar yang tidak mengerti betapa berharganya hati itu.

Aku berusaha memperbaikinya tapi tidak bisa dan ternyata kekasihku terlanjur melihat perbuatanku.

Ia menitikkan air mata. Aku menitikkan air mata.
Bagaimana mungkin benda yang begitu berharga bagi kekasihku, kuserahkan pada tangan-tangan yang tidak bertanggung jawab dan tidak mengerti harganya?

Tapi kekasihku mengambil hatiku dan memperbaikinya dengan penuh kelembutan hingga menjadi seperti baru, sambil mengingatkanku:
‘Hati ini seharusnya jadi milikku, kekasihku’

Maafkan aku, kekasihku.

Sebuah ilustrasi tentang hidup bersama sang Kekasih jiwa yang sejati

Originally posted on October 22th, 2008, di sini

Nyandu

Saya yang dari kecil udah sok idealis, nggak pernah suka dengan konsep TV atau komputer di dalam kamar tidur. Mungkin sih karena di rumah masa kecil saya, TV nya cuma ada di luar dan di kamar Papa Mama (yang lumayan sempit), jadinya kita lebih sering kumpul sekeluarga di ruang keluarga, nonton TV. Dan ini semua berubah begitu akhir kelas 2 SD kami pindah ke rumah baru (yang saya tinggali sampai sekarang), di mana di hampir semua kamar ada TV (kecuali kamar saya yang waktu itu masih kecil). Semua seakan sibuk di dunia dan kamar masing-masing. Sementara saya merindukan kebersamaan itu.

Sampai tibalah saatnya, saya dapet TV juga. Waktu itu sepertinya akhir SMP atau awal SMA. Saya ngotot nggak mau TV. Tapi TV itu emang nganggur, kata mama saya, daripada didiemin trus jadi rusak, mending dipasang aja. Kalo saya nggak mau ada TV ya nggak usah ditonton. Dengan argumen kaya gini, saya nggak berkutik.

Tapi emang keberadaan TV itu nggak terlalu mempengaruhi hidup saya, secara waktu itu, saya selalu lebih tertarik baca daripada nonton TV. Tapi lalu witing tresno jalaran suko kulino (bener gak sih tulisannya?), cinta tumbuh karena terbiasa. Saya mulai sering nonton dan betah nangkringin TV kalo gak salah waktu liburan lulus SMA. Saya mulai ketagihan nonton Oprah dan berbagai serial di Star World. Saking lamanya masa nganggur itu, saya bisa betah di depan TV seharian, dan sangat mahir dengan mengganti channel di jam yang tepat, sesuai tipe-tipe acara kesukaan saya.

Cinta saya pada TV makin menggila di masa kuliah, masa-masa ketika saya harus memaksa tubuh ini bergadang menyelesaikan tugas. Ketika kopi udah nggak mempan, ‘obat’ yang paling ampuh adalah TV. Ngerjain tugas di depan TV saya anggap cukup efektif untuk memperpanjang daya kerja saya. Sekalipun saya sadar ini mengurangi efektifitas, tapi setidaknya TV bisa membantu saya terjaga sampai tugas selesai.

Yang paling parah, pernah ada masa jam dinding saya mati dan saya malas ganti baterainya selama beberapa waktu. Di masa itu, yang jadi penunjuk waktu saya adalah acara Starworld! Saking seringnya nonton channel itu, saya sampai afal urut-urutan acaranya dari pagi sampai malam. Dan ketika acara tertentu mulai, saya jadi bisa tahu saat itu udah jam berapa.

Kecanduan saya terhadap TV makin terasa walau saya masih ogah mengakuinya. Saya baru benar-benar mengakuinya ketika menyadari, ada beberapa malam di mana saya, yang sebenarnya udah nggak ada kerjaan, tetep terjaga dengan remote control di tangan hingga larut malam. Padahal saat itu lampu udah saya matikan, tinggal tidur aja, tapi jari ini gatel mencet tombol di remote control. Dan lebih parahnya lagi, saya bahkan rela nontonin acara yang udah pernah saya nontong berkali-kali hingga larut malem. Buang waktu bener.

Lalu kira-kira awal tahun ini saya baca salah satu tweet-nya Tracy Trinita, yang cerita kalo dia baru aja puasa twitter selama satu minggu, karena dia sadar betapa seringnya dia ngecek timeline setiap hari. Waktu itu saya jadi terinspirasi buat puasa TV. Tapi cuma bertahan sekitar 2-3 hari.

Tapi Tuhan emang baik, Dia ‘maksa’ saya lepas dair kecanduan ini. Di minggu Pra-Paskah ke-4 bulan April kemarin, gereja kami mengadakan Love Mission, dan waktu itu misinya puasa hobi dan menggunakan waktunya untuk kegiatan mendekatkan diri sama Tuhan. Dan saat itu saya memutuskan mengeluarkan TV dari kamar. 😀

Minggu itu saya ‘hanya’ bolong puasa untuk 1 acara TV. Selebihnya, saya sukses puasa TV. dan saya merasakan manfaatnya. Saya jadi punya waktu untuk baca buku, saya jadi sempat chatting sama anak bimbingan saya, saya jadi punya waktu lebih banyak buat saat teduh tanpa keburu-buru karena ngejar acara favorit saya.

Sampai hari ini (jadi kira-kira udah 1 bulan), TV tetap saya taro di luar, dan sama sekali nggak ada rencana untuk masukin lagi ke dalam kamar. Saya seneng lepas dari kecanduan saya dan saya sadar salah satu cara tentu dengan menjauhi godaannya.Betul betul betul???!!!

Nah, kalau kamu? Apa candumu? Dan gimana kamu mengatasinya? Yuk cerita….

Dan jika matamu menyesatkan engkau, cungkillah, karena lebih baik engkau masuk ke dalam Kerajaan Allah dengan bermata satu dariapda dengan bermata dua dicampakkan ke dalam neraka. (Markus 9:47)

Barnabas, Si Pemberi Semangat

*Aduh kasian banget blog ini ditelantarkan sedemikian waktu. Maaf ya, berbagai kesibukan dan hal-hal pribadi menghalangi saya nulis nih -banyak alasan ya- padahal udah lama mau tulis macem-macem.*

"Barnabas Befriends Saul" - gambar dipinjam dari http://www.goodsalt.com/details/stdas0677.html

Barnabas dan Saulus

OK, Setelah Andreas, mari kita bahas tokoh berikutnya, Barnabas. Hayoooo kenal nggak dia siapa? Dia ini salah satu rekan sepelayanan Paulus (yang dulunya adalah Saulus). Intermezzo sedikit…. saya ingat waktu pertama kali denger cerita tentang Saulus yang bertobat. Masih ingat kan, Tuhan ‘nyuruh’ seseorang bernama Ananias untuk ‘bimbing’ Saulus yang baru bertobat? Waktu kecil itu, dalam pikiran saya: “Haiyah, kasian banget sih si Ananias…. ada orang jahaaaaaaaat banget, baru bertobat, buta, bingung, tapi dia ‘terpaksa’ harus melayani ini orang karena disuruh Tuhan.” Yaaah maafkan pemikiran sangat-tak-penuh-kasih saya ini. Tapi itu pemikiran jujur dan polos saya waktu itu.

Nah, makanya pas saya baca tentang Barnabas di buku Sorotan Iman ini, saya jadi kagum banget sama dia, karena bisa dibilang dia adalah orang pertama yang kasih kepercayaan pada Saulus yang baru bertobat untuk bergabung dalam pelayanan rasul-rasul (Kis 9:27-28). Padahal waktu itu Saulus ditakuti karena masa lalunya yang suka menyiksa dan membunuh orang-orang percaya. Bayangin aja, dia sampe bersedia repot-repot ngurus surat ijin supaya dia bisa dengan leluasa memberantas pengikut-pengikut Kristus yang dia anggap sesat (Kis 7:54-8:3). Jelas aja waktu dia bertobat, jemaat di Yerusalem pada skeptis, jangan-jangan ni orang cuma pura-pura dan mau menghancurkan mereka dari dalam (Kis 9:26).

*yah sebagai intermezzo, coba bayangkan…. andai ada sebuah kelompok yang suka bakar-bakarin gereja, nyebar teror bom tiap ada hari raya Kristen, suka provokasi dan berusaha memberantas kekristenan. Lalu suatu saat si pemimpin kelompok itu mengaku udah bertobat dan terima Tuhan Yesus, dan mau gabung di pelayanan gereja kita, sebagai penginjil. Kira-kira gimana perasaan dan pikiran kita? Bisa langsung percaya gak?*

Tapi Barnabas beda sama orang-orang kebanyakan. Dia lebih memilih berbelas kasih daripada menghakimi dan lebih memilih menaruh kepercayaan pada orang lain sekalipun dengan risiko bisa kehilangan kepercayaan itu. Kalo dipikir-pikir secara manusia, mungkin ini kelihatan sebagai tindakan bodoh, impulsif, dan kurang pikir panjang, ya? Tapi kalo dipikir-pikir lagi, sudah pasti ada pekerjaan Roh Kudus yang memberi hikmat pada Barnabas untuk menjadi pendukung bagi si petobat baru ini. Kalo di Kis 11:24, malah dengan jelas dikatakan bahwa Barnabas adalah orang yang baik, penuh Roh Kudus, dan iman. Dan saya yakin, inilah yang melatarbelakangi tindakannya tersebut.

Dan, ternyata keputusannya itu nggak salah, toh? Berkat dukungannya, Paulus (Saulus) diterima dan diakui oleh para rasul. Melalui pelayanannya, Paulus menjadi salah satu perintis gereja terbesar dan merintis dasar pelayanan penjangkauan yang kemudian diikuti gereja-gereja hingga 2000 tahun ke depan. Paulus juga menjadi penulis dari sebagian besar kitab di Perjanjian Baru.

Karena apa? Karena sebuah kepekaan dan satu kesempatan yang dipercayakan oleh Barnabas (dengan siap menanggung segala risikonya).

Dan yang nggak kalah penting, karena teladan ini, Paulus di kemudian hari juga belajar menaruh kepercayaan terhadap orang lain (Timotius, Titus, Onesimus, Epafroditus, Febe, Priskila, Lidia, dan… ada lagi yang mau menambahkan?)

Barnabas dan Yohanes Markus

(Kis 15:36-40)

Nah nah… intermezzo lagi… Soal Yohanes Markus ini, dulu waktu pertama kali baca, saya juga punya pendapat tertentu. Saya suka bingung kenapa kok pelayan-pelayan Tuhan yang luar biasa ini sampai segitunya, berselisih, trus pisah pelayanan. Kok kayanya aneh ya… Trus, karena dari kecil, nama Paulus itu kayak tokoh utamanya gitu, saya jadi selalu mikir Barnabas yang salah. Udah tahu si Yohanes Markus salah, kok malah dibelain. Gimana sih. Gitu deh….

Di buku ini, dijelasin latar belakangnya. Jadi singkatnya gini: waktu Paulus, Barnabas, dan Yohanes Markus (dan entah siapa lagi, gak disebutin) untuk pertama kalinya pelayanan di Asia Kecil, ‘mendadak’ si Yohanes Markus ninggalin pelayanana itu (entah karena apa) sampai mereka kekurangan orang. Lalu, di kemudian hari, Paulus mau balik lagi ke Asia Kecil buat meninjau, dan dia nggak mau ajak Yohanes Markus karena kelalaian di waktu sebelumnya itu. Barnabas ‘ngotot’ mau kasih Yohanes Markus kesempatan kedua. Akhirnya, seperti tercatat di Alkitab, Barnabas dan Paulus pisah pelayanan. Barnabas ajak Yohanes Markus ke Siprus. Paulus ajak Silas ke Eropa untuk ke Makedonia.

Dari sini, kelihatan sebenernya nggak ada yang salah dan nggak ada yang benar. Cuma ada perbedaan karakter dan fungsi (dan karunia, mungkin?) yang saya yakin sih udah Tuhan tempatkan sesuai ‘tujuan hidup’ mereka masing-masing di dunia. Paulus adalah seorang dengan karakter penginjil, otak seorang teolog, dan sikap seperti nabi di Perjanjian Lama. Jadi dia keliatan lebih saklek, yang mana dalam banyak hal memang diperlukan pemimpin macam ini kan? (btw, saya ngefans loh sama Paulus, sampe sekarang). Sedangkan Barnabas punya hati sebagai seorang gembala yang penuh kesabaran dan kepedulian pada tiap pribadi.

Barnabas dan Saya

Nah gimana dengan saya? *loh kok jadi saya?* hehe.

Ya, kisah perenungan tentang kisah hidup Barnabas ini banyak menohok saya. Kenapa? Karena sebagai seorang melankolik-kolerik, saya punya kecenderungan untuk menghakimi orang lain, yang mana saya tahu salah, tapi sering secara otomatis suka susah dikendalikan.

Dan satu lagi, saya masih terlibat dalam melayani remaja. Ya, saya punya beberapa anak-anak bimbingan. Dan ketika melihat satu angkatan baru masuk untuk pertama kalinya, saya yang suka analitis ini, sering langsung mengkotak-kotakkan mereka secara nggak sadar: “ini kelompok gaul”, “ini kelompok inferior”, “ini kelompok agak bermasalah”, “ini kelompok butuh perhatian khusus”, “ini kelompok rajin dan anak alim”, dst dst.

Dan dalam perjalanan saya mengamati dan membimbing mereka, sebagian besar dari mereka justru bertumbuh luar biasa di luar ‘kotak’ yang saya lihat pada awalnya. Si kelompok ‘geng cantik dan gaul’ ternyata tumbuh menjadi seorang aktivis yang teramat ramah dan mampun merangkul segala lapisan adik-adik remajanya. Si remaja pendiam dan pemalu ternyata punya kemampuan memimpin dan kepedulian yang nggak terduga. Si anak gaul dan cuek ternyata sangat bertanggung jawab, kreatif, dan rela bayar harga dengan waktu dan tenaganya untuk mewujudkan suatu proyek pelayanan.

Yang saya lihat sendiri, seorang anak bimbingan saya, yang awalnya dikenal sebagai anak yang hobi ngomong kasar berubah menjadi seorang pelayan yang giat dan mau belajar, berkat doa serta beberapa kepercayaan yang diberikan oleh pengurus kepadanya.

GIG- Sebuah perenungan, bahwa Paulus, tokoh favorit saya, ‘lahir’ dari sebuah kepercayaan yang penuh risiko dari seorang Barnabas. Demikian, saya juga nggak boleh sembarangan under estimate sama seseorang, karena mungkin Tuhan akan memakai dia menjadi ‘paulus’ masa depan.

Maria, Simon, Saya

Seorang Farisi mengundang Yesus untuk datang makan di rumahnya. Yesus datang ke rumah orang Farisi itu, lalu duduk makan. Di kota itu ada seorang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa. Ketika perempuan itu mendengar, bahwa Yesus sedang makan di rumah orang Farisi itu, datanglah ia membawa sebuah buli-buli pualam berisi minyak wangi. Sambil menangis ia pergi berdiri di belakang Yesus dekat kaki-Nya, lalu membasahi kaki-Nya itu dengan air matanya dan menyekanya dengan rambutnya, kemudian ia mencium kaki-Nya dan meminyakinya dengan minyak wangi itu.

Ketika orang Farisi yang mengundang Yesus melihat hal itu, ia berkata dalam hatinya: “Jika Ia ini nabi, tentu Ia tahu, siapakah dan orang apakah perempuan yang menjamah-Nya ini; tentu Ia tahu, bahwa perempuan itu adalah seorang berdosa.”

Lalu Yesus berkata kepadanya: “Simon, ada yang hendak Kukatakan kepadamu.”

Sahut Simon: “Katakanlah, Guru.”

“Ada dua orang yang berhutang kepada seorang pelepas uang. Yang seorang berhutang lima ratus dinar, yang lain lima puluh. Karena mereka tidak sanggup membayar, maka ia menghapuskan hutang kedua orang itu. Siapakah di antara mereka yang akan terlebih mengasihi dia?”

Jawab Simon: “Aku kira dia yang paling banyak dihapuskan hutangnya.”

Kata Yesus kepadanya: “Betul pendapatmu itu.”

Dan sambil berpaling kepada perempuan itu, Ia berkata kepada Simon: “Engkau lihat perempuan ini? Aku masuk ke rumahmu, namun engkau tidak memberikan Aku air untuk membasuh kaki-Ku, tetapi dia membasahi kaki-Ku dengan air mata dan menyekanya dengan rambutnya. Engkau tidak mencium Aku, tetapi sejak Aku masuk ia tiada henti-hentinya mencium kaki-Ku. Engkau tidak meminyaki kepala-Ku dengan minyak, tetapi dia meminyaki kaki-Ku dengan minyak wangi. Sebab itu Aku berkata kepadamu: Dosanya yang banyak itu telah diampuni, sebab ia telah banyak berbuat kasih. Tetapi orang yang sedikit diampuni, sedikit juga ia berbuat kasih.”

(Lukas 7:36-47)

Masih ingat kisah ini? Ya, ini salah satu kisah yang populer diceritakan sejak masih di Sekolah Minggu. Saya sih juga selalu inget kisah ini. Tapi ada bagian yang sebenernya ‘mengganggu’ saya. Apa itu? Bisa tebak? Jawabannya perumpamaan yang Yesus kasih.

Saya tadinya nggak ngerti kenapa Yesus kasih perumpamaan kayak gitu. Kok rasanya kurang relevan dalam menjawab complain-nya Simon. Simon kan complain dalam hati soal keberdosaan si wanita dan ketidaklayakan dia menjamah Yesus. Kenapa dijawabnya malah dengan perumpamaan yang berbicara tentang rasa syukur (melalui perbuatan kasih)?

Lalu, di perumpamaan itu, Yesus juga bilang: “Dosanya yang banyak itu telah diampuni, sebab ia telah banyak berbuat kasih. Tetapi orang yang sedikit diampuni, sedikit juga ia berbuat kasih”. Bukankah ini malah makin memperkuat pendapat bahwa si perempuan memang dosanya lebih banyak daripada Simon si orang Farisi, makanya wajar-wajar aja kalo si perempuan berdosa lebih ekstrem pernyataan kasihnya. Dan wajar-wajar aja kalau Simon biasa aja pernyataan kasihnya karena dosanya cuma sedikit.

Ya nggak? Entah dengan kalian, tapi saya sih dulu sempat mikir gitu dan bener-bener bingung. Tapi waktu saat teduh beberapa hari lalu, saya ‘mendapatkan’ jawabannya.

Maria

Siapakah Maria? Hehe Maria adalah adalah nama perempuan berdosa itu. Dari mana tau nya? Di Yohanes 12:3 yang membahas bagian yang sama, disebutkan kalau namanya Maria. Maria adalah seorang perempuan berdosa (Luk 7:38). Yah kalo sampe dibilang perempuan yang terkenal sebagai seorang berdosa, dosanya pasti bukan yang umum-umum kayak bohong atau sombong ya. Kemungkinan dosanya yang bisa ‘terlihat’ oleh banyak orang. Biasanya sih ada hubungannya dengan zinah. Dengan reputasi demikian, udah pasti butuh keberanian dan ke-nekad-an dari Maria untuk menghampiri Yesus, seorang pria, dan seorang guru.

Di Lukas memang nggak disebutkan dengan detail, minyak apa yang digunakan Maria (hanya dibilang minyak wangi yang mahal). Tapi di Yohanes 12:3, disebutkan kalau itu adalah minyak narwastu murni. Dan dengan membasuh kaki Yesus dengan minyak narwastu dan menyekanya dengan rambut, Maria telah memberikan seluruh hidupnya buat Yesus. Kenapa?

Karena Maria memberikan hartanya yang terbaik. Minyak Narwastu harganya MUAHAL. Berdasarkan sumber yang saya baca, harga minyak narwastu murni waktu itu sekitar 300 dinar, yang kalau dikonversi ke mata uang kita sekitar Rp. 3.822.867,- atau sebanding dengan upah pekerja selama 300 hari (hampir 1 tahun!).

Karena Maria memberikan masa depannya. Wanita Yahudi pada masa itu harus memiliki minyak narwastu untuk membasuh kaki suaminya pada hari pernikahan sebagai tanda cinta dan kesetiaan. Jadi dengan memberikan minyak narwastu yang dia punya (dan mungkin nggak akan sanggup dia beli lagi), hampir pasti nggak akan ada pria yang mau menikahinya.

Dan karena Maria memberikan harga dirinya. Di Israel, rambut seorang wanita merupakan sesuatu yang amat berharga. Tapi pada kesempatan itu, Maria rela melepaskan kerudung dan membasuh kaki Yesus dengan rambutnya itu.

Kenapa Maria sampai rela memberikan semuanya itu? Kemungkinan besar karena ia tahu kalau ia nggak layak. Bisa menghampiri Yesus saja udah merupakan anugerah yang luar biasa buat dia, sehingga ia merasa sudah sewajarnya memberikan yang terbaik.

Simon

Lalu siapakah Simon? Simon adalah nama orang Farisi yang mengundang Yesus ke rumahnya. Di Lukas, memang hanya itu saja penjelasannya (bahwa ia orang Farisi) dan sayangnya selama ini saya kurang rajin membuka kitab injil lain waktu baca bagian ini. Di Markus 14:3, Simon diperkenalkan sebagai Simon si kusta. Walaupun dia dibilang ‘si kusta’, bisa dipastikan waktu dia ngundang Yesus kustanya pasti udah sembuh. Kalau enggak, dia pasti ada dalam pengasingan dan kalau ngundang orang ke rumahnya, pasti nggak ada yang mau dateng. Hehe. Jadi, siapa yang sembuhin dia?

Ya, uda pasti Tuhan Yesus yang sembuhin dia. Mungkin juga itu sebabnya kenapa Simon undang Yesus ke rumahnya, mungkin sebagai tanda terima kasih.

Pas tahu ini, heran juga ya kenapa Simon nggak kasih pelayanan yang terbaik, padahal dia kan udah dapat anugerah luar biasa dari Yesus yaitu kesembuhan. Simon ‘cuma’ mengundang Yesus ke rumahnya. Tapi Simon nggak menyediakan air untuk membasuh kaki Yesus, Simon nggak mencium Yesus, dia juga nggak meminyaki kaki Yesus dengan minyak wangi. Singkatnya, kebalikan dari Maria, Simon nggak memberikan yang terbaik.

Bukan Soal Dosa, tapi Soal Ketidaklayakkan

Kenapa Maria memberikan yang terbaik sedangkan Simon tidak, padahal mereka sama-sama menerima anugerah luar biasa dari Tuhan? Apakah Maria dosanya memang lebih besar sehingga ketidak diampuni, dia jauh lebih bersyukur?

Tentunya bukan, karena di mata Tuhan kan nggak ada dosa besar dan dosa kecil. DOSA adalah DOSA. Sama aja di matanya.

Respon Maria demikian karena ia sadar kalau ia berdosa dan sesungguhnya TIDAK LAYAK. Karena itulah rasa syukurnya lebih besar. Sedangkan Simon, karena ia seorang Farisi yang mengutamakan Taurat, kemungkinan besar ia merasa sudah SEWARJARNYA Yesus memberikan anugerah kesembuhan. Karena itulah responnya biasa saja.

Merasa respon Simon nggak benar? Tunggu dulu… Kita bahas satu tokoh lagi.

Saya

Saya hanyalah manusia biasa. Seorang wanita yang sepertinya hampir tiap detik berbuat dosa. Kalaupun bukan dengan kata-kata atau perbuatan, dengan pikiran juga. Orang-orang bisa mengenali keberdosaan saya karena saya memiliki dosa-dosa yang terlihat. Tapi dosa yang nggak kelihatan jauh lebih banyak lagi.

Walaupun manusia berdosa, saya mendapatkan anugerah luar biasa setiap harinya. Mulai dari matahari dan okisgen setiap hari, rumah yang nyaman, keluarga yang menyenangkan, pacar yang sabar, pekerjaan yang baik, materi dan fasilitas yang tersedia. Tapi seringnya saya berespon biasa saja. Saat teduh terburu-buru. Doa agak malas. Baca buku rohani bersaing dengan nonton TV. Malah lebih dari itu, saya sering bersungut-sungut atas hal-hal yang seharusnya saya syukuri. Kenapa? Karena saya mulai menanggap hal-hal itu biasa saja, bukan lagi anugerah Tuhan yang luar biasa. Saya merasa layak menerimanya.

GIG: Hadiah saya hari ini adalah hari yang terasa lebih indah dan mood yang lebih baik, karena menyadari saya sudah dianugerahkan hal-hal yang nggak selayaknya saya dapatkan.

Have a great Tuesday!

Christian Flirting: “Aku Suka Dia, Lalu Apa?”

Note: Artikel ini ditulis untuk dimuat di buletin remaja GKI Gunsa, Shining Star edisi 2011 (SS137/XII/2011)
 

Gambar dipinjam dari http://www.gettyimages.com

Flirting mungkin sebuah istilah yang cukup akrab di telinga para remaja. Sebelum kita perdebatkan lebih jauh, kita bahas dulu makna dari kata ini. Flirt diterjemahkan sebagai “menggoda” didefinisikan oleh Kamus Besar Bahasa Indonesia sebagai mengajak (menarik-narik hati) supaya berbuat dosa atau berbuat jahat. Wow! Dengan definisi di atas, kita pasti langsung setuju bahwa flirting nggak sesuai dengan ajaran Kristen, dan pasti melukai hati Tuhan.

So, there is no such thing as Christian Flirting because Christians don’t flirt.

Lalu, bagaimana kita sebagai remaja bisa punya pacar tanpa flirting?

Aku Suka Dia, Lalu Apa?

Memasuki usia remaja, kita mulai tertarik pada lawan jenis. Dan sebagai remaja Kristen yang mencintai Tuhan, kita mulai mengenal konsep pacaran sebagi persahabatan yang lebih dalam dengan lawan jenis sekaligus tahap persiapan sebelum pernikahan. Saat kita beranjak semakin dewasa, dan mulai memikirkan pernikahan, kita mulai berdoa dengan tekun supaya kita diberi kepekaan untuk mengenali pasangan hidup yang sesuai dengan kehendak-Nya.

Dan pada suatu hari…

Sosok seorang lawan jenis yang terlintas di hadapan kita membawa rasa yang berbeda. Jantung mulai berdegup lebih kencang dan tiba-tiba muncul semangat ketika berada di dekatnya. Kita mulai berpikir: “Apakah ini rasa suka?”. Kita mulai berdoa meminta petunjuk Tuhan dan bertanya kepada-Nya: “Tuhan, apakah Engkau berkenan jika aku mendekatinya?”.

Kita mulai lebih berusaha, bertanya tentang dia yang istimewa kepada teman-temannya. Dan semua mengatakan hal yang sama: dia memang istimewa. Ia tidak sempurna, namun ia punya banyak sifat baik, dan yang terpenting, ia mencintai Tuhan yang sama dengan kita. Lalu diam-diam kita mencari tahu mengenai keluarga dan tempat tinggalnya. Keluarganya juga keluarga Kristen yang sederhana. Papanya agak galak dan keras, tapi mencintai keluarganya. Mamanya seringkali terlalu bawel, tapi juga sangat ramah.

Ya, semua investigasi kita semakin meyakinkan hati kalau ini memang rasa suka. Tapi ada satu masalahnya. Si dia bahkan sepertinya tidak menyadari keberadaan kita. Lalu, bagaimana kita bisa lebih mengenalnya?

Flirting VS Being Attractive

Flirting jelas salah karena mengandung makna menggoda orang lain, mempermainkan perasaannya, tanpa tujuan serius. Tapi nggak ada yang salah dengan menjadi seseorang yang menarik dan menarik perhatian dia yang kita suka dan telah kita doakan. Tapi hati-hati terhadap motivasi kita.

Motivasi kita seharusnya hanyalah ingin mengenalnya lebih jauh, berteman lebih akrab, sambil terus mencari kehendak Tuhan, dan bukannya karena rasa ingin memiliki karena terlalu yakin dialah yang pasangan hidup yang diberikan Tuhan bagi kita. Hati-hati, apakah itu sungguh jawaban Tuhan atau ego kita yang berbicara?

Being an Attractive Christian NOW!

Menjadi pribadi yang menarik sebenarnya nggak cuma dibutuhkan waktu mau mendekati sang calon pacar. Pribadi yang menarik bisa mempermudah kita dalam bergaul dan berteman, dalam memimpin orang lain, bahkan dalam memberitakan Injil! Nah, sebagai orang Kristen, ada beberapa hal umum yang bisa kita lakukan untuk menumbuhkan daya tarik kita.

Ingatkah teman-teman bahwa Tuhan kita adalah Kasih? (1 Yoh 4:16). Karena itu, setiap ajaran-Nya sesungguhnya mengenai kasih, dan orang yang penuh kasih pasti akan menjadi pribadi yang menarik (Lihat saja Tuhan Yesus, Dia yang adalah kasih sangat menarik sampai diikuti ribuan orang setiap kali mengajar). Dan kasih yang Tuhan ajarkan dirangkum dalam Matius 22:37-39, yaitu mengasihi Allah dengan segenap hati, jiwa, dan akal budi, serta mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri.

Bagaimana prakteknya?

1.                  Kasihi Allah. Persembahkan hidupmu dengan melakukan segala sesuatu yang terbaik seperti untuk Tuhan (Kolose 3:23). Loh apa hubungannya??? Ketika kita memberikan yang terbaik dalam segala hal seperti untuk Tuhan, kita akan menjadi pribadi yang menarik. Ketikan kita memberi yang terbaik dalam studi, kita bisa menjadi pelajar yang berprestasi. Ketika kita memberi yang terbaik dalam pelayanan, kita bisa menjadi pelayan yang berintegritas. Dan ketika kita memberi yang terbaik dalam pergaulan, kita bisa menjadi sahabat yang setia. Dan semua kualitas ini tentunya akan memancar keluar dan membuat kita menjadi pribadi yang menarik.

2.                 God Esteem bukan Self Esteem. Sebelum mengasihi sesama, kita perlu mengasihi diri sendiri. Dan salah satu kunci untuk menjadi pribadi yang menarik juga rasa percaya diri dan mengasihi diri. Majalah dan acara Televisi seringkali mendorong kita untuk mengasihi diri dan percaya diri dengan “Be yourself”. Nggak ada yang salah dengan hal ini. Tapi kadang, dalam kondisi down, merasa jauh dari standar sempurna dunia, ketika kita merasa diri kita kurang cantik atau ganteng, nggak berguna, dan desperate karena ingin segera punya pacar, kita kesulitan untuk mengasihi diri kita sendiri. Kenapa? Karena kita terlalu bersandar pada self esteem (penghargaan terhadap diri) kita.

Mengasihi diri sendiri butuh self esteem, tapi lebih dari itu, yang akan selalu dengan sukses menimbulkan rasa percaya diri kita adalah ketika kita menyandarkan diri pada God Esteem, yaitu penghargaan yang diberikan Tuhan pada diri kita. Tuhan berkata bahwa kita diciptakan luar biasa (Mazmur 139), dan Dia begitu memikirkan kita hingga bersedia mati ketika kita masih berdosa (Roma 5:8). Tuhan yang menciptakan kita, yang sedemikian berkuasa, dan yang telah kita sakiti hatinya saja, begitu menghargai diri kita. Ketika kita menyadari hal ini senantiasa, kita belajar untuk mengasihi diri kita dengan segala talenta dan kekurangan sebagai bagian dari anugerah Tuhan.

3.                  Kasihi sesama manusia, sebarkan kasih. Tunjukan kasih kepada semua orang, bukan hanya kepada si dia yang sedang kita suka. Bagaimana bisa kita mengasihi satu orang yang spesial kelak jika kita nggak belajar mengasihi orang lain sebelum kita punya pacar? Jangan berpikir kita akan secara natural mampu mengasihi pacar kita dengan tulus setelah jadian. Hal yang kita tunda sekarang, hampir pasti tidak akan terjadi juga di masa depan. Lagipula, seseorang yang penuh kasih senantiasa menjadi pilihan pertama ketika orang-orang mencari teman atau pacar. Kasih jelas membuat pribadi kita lebih menarik dan bersinar, terutama ketika kita mengasihi dengan motivasi yang tulus, bukan karena ingin menonjolkan diri.

Nah, cobalah praktekkan hal-hal ini untuk menjadi seorang Kristen yang menarik. Tapi, bagaimana caranya menjadi seorang wanita dan pria Kristen yang menarik? Pastinya ada hal-hal spesifik dan praktis yang menjadi daya tarik gender tertentu. Untuk bagian ini, saya sudah berdiskusi dengan pacar dan beberapa teman yang sudah berpacaran, mengenai hal-hal yang pertama kali membuat kami tertarik pada pacar-pacar kami dan hal-hal apa yang membuat mereka bersinar di tengah “keramaian”.

Being an Attractive Christian for Boys:

1.     Memimpin dalam hal rohani. Hai para pria, jika kamu mencari seorang wanita yang cinta Tuhan, jadilah seorang yang hidup bagi Dia terlebih dahulu. Inilah daya tarik utama pria bagi seorang wanita Kristen. Seorang teman wanita saya begitu bangga menceritakan pacarnya yang dengan setia mengingatkannya untuk saat teduh dan membaca alkitab 4 pasal setiap harinya.

2.     Smile smile smile. Hal ini yang pertama kali membuat saya tertarik pada pacar saya sekarang. Jadilah seorang pemurah dalam memberi senyum. Senyum adalah hal gratis yang mampu memberi pengaruh positif dan mencairkan suasana.

3.     Menjadi pendengar yang cerdas. Yang ini memang susah-susah gampang. Wanita suka didengarkan, tapi bukan sekedar didengarkan, butuh juga diberi tanggapan yang tepat. Salah satu cara praktisnya, berlatihlah menjadi pendengar yang baik dan cerdas bagi mama, saudara perempuan, atau sahabat perempuanmu.

4.     Sopan dan penuh inisiatif. Sekalipun para wanita masa kini telah terbiasa dengan emansipasi sehingga mampu melakukan banyak hal sendiri, kebanyakan wanita tetap merasa istimewa jika menerima perhatian, bantuan, atau pertolongan dari pria. Terlebih perhatian yang diberikan atas dasar inisiatif si pria. Dan, pria yang penuh inisiatif membantu SEMUA orang (bukan hanya wanita yang ia suka) cenderung terlihat lebih ‘bersinar’.

5.     Humor. Bukan rahasia kalau humor adalah salah satu senjata ‘pamungkas’ para pria. Wanita umumnya nggak terlalu mempermasalahkan penampilan pria jika humor dan kepribadiannya sudah sangat terpancar.

6.     Passionate. Bukan sekedar pintar, tapi bergairah akan suatu hal. Pria yang passionate akan suatu hal tertentu akan memancarkan binar-binar di matanya ketika membicarakan hal tersebut. Dan banyak teman-teman saya yang jatuh cinta pada pacarnya sekarang karena hal ini. So, mulailah cari passion-mu.

7.     Mau tahu lebih banyak lagi? Nggak perlu buru-buru berburu pacar. Bersahabatlah dengan teman-teman wanita Kristen-mu. Rasanya mereka nggak akan keberatan berbagi mengenai hal ini.

Being an Attractive Christian for Girls:

1.     Ingin menjadi pacar seorang pria Kristen yang sungguh-sungguh mencintai Tuhan? Jadilah terlebih dahulu seorang wanita Kristen yang bjiak dan memancarkan pribadi Tuhan dalam dirinya. Yang paling mudah dan praktikal: lembah lembut dan melayani. Lembah lembut bukan berarti harus lemah gemulai atau nggak bisa sporty. Lemah lembut lebih kepada sikap yang penuh kasih, pemaaf, nggak mudah emosi.

2.     Ceria, penuh senyum, penuh perhatian. Perhatikan teman-teman wanitamu yang terlihat banyak memiliki sahabat pria. Mereka umumnya pribadi yang ceria dan penuh senyum, bukan?

3.     Nggak bicara kasar atau kotor. Menurut pacar saya, ini adalah salah satu hal yang membuatnya tertarik pada saya di awal-awal perkenalan. Wanita memang cenderung lebih mudah jatuh karena ‘lidahnya’, mengeluarkan kata-kata negatif tentang orang lain misalnya juga nggak akan membuat kita menjadi lebih menarik.

4.     Membuka diri (berespon positif). Terkadang wanita terlalu menutup diri jika didekati pria, entah karena punya kesan pertama yang negatif terhadap si pria, udah terlanjur ke-geer-an, atau sekadar hanya karena malu. Nggak perlu terlalu memikirkan motivasi pria mendekati kita. Bersikap biasa saja, mungkin dia hanya mau berteman kan? Dan siapa tahu pria ini akan jadi sahabat sejatimu di masa depan, atau mungkin pasangan hidupmu?

5.     Bersikap penuh penghargaan terhadap hal-hal yang dilakukan pria bagi si wanita. Setiap orang, khususnya pria, butuh penghargaan terhadap tindakan-tindakan yang mereka lakukan dengan tulus bagi wanita. Bukan berarti mereka melakukannya dengan mengharapkan imbalan. Namun seorang wanita yang menghargai bantuan dan perhatian mereka pasti akan lebih memancarkan sinarnya. Nggak perlu susah-susah, cukup dengan sedikit pujian dan ucapan terima kasih.

6.     Mau tahu lebih banyak lagi? Nggak perlu buru-buru berburu pacar. Bersahabatlah dengan teman-teman pria Kristen-mu. Rasanya mereka nggak akan keberatan berbagi mengenai hal ini.

Say good bye to Flirting! Say hello to the new attractive Christians!

Profil penulis: Penulis hanyalah seorang wanita biasa yang baru memasuki usia pemuda, dan secara ‘ajaib’ mendapatkan anugerah menjadi seorang pengikut Kristus dan anak Allah. Penulis belum menikah dan baru berpacaran 3 tahun 8 bulan dengan seorang pria teman sepelayanan, yang dikenalnya ketika sama-sama menjadi pembimbing dan panitia dalam sebuah acara retreat remaja. Karena kurangnya pengalaman penulis, seluruh isi tulisan ini ‘hanyalah’ bersumber dari hasil ‘semedi’ penulis bersama Pacar pertamanya (Tuhan), berdasarkan pengalaman pribadi, diskusi-diskusi dengan pacar, teman-teman seiman, serta inspirasi dari beberapa artikel di buku-buku dan dunia maya seperti http://www.datingadvice4christiansingles.com, http://www.gotquestions.org, http://www.experiencefestival.com, dan http://www.adammeeteve.com.
Oleh karena keterbatasan ini, penulis memotivasi teman-teman pembaca untuk lebih menggali lagi dan mencari kehendak Tuhan tentang topik ini, dengan cara mendekatkan diri kepada-Nya dan berdiskusi dengan pembimbing rohani. Biarlah segala kemuliaan hanya bagi Tuhan.

Andreas, Saudara yang Kurang Dikenal

Note: posting ini disadur dari bab pertama buku Sorotan Iman

The Calling of Saints Peter and Andrew by Bernardo Strozzi - http://www.corbisimages.com

Siapa yang nggak kenal Simon Petrus? Saya yakin, buanyaaaaaak yang tahu kalo Petrus itu murid Yesus. Tapi siapa yang kenal Andreas? Yah sebagian besar mungkin tahu kalau dia juga murid Yesus. Tapi sebagian lagi mungkin ragu: bener gak ya dia murid Yesus? Dia tokoh Alkitab sih, tapi murid Yesus bukan, ya?

Andreas memang salah satu dari keduabelas murid Yesus, bahkan mungkin dia termasuk yang pertama dipanggil. Tapi dia nggak termasuk “lingkaran murid-murid terdekat” Yesus (Simon Petrus, Yohanes, Yakobus). Yohanes dan Yakobus yang bersaudara termasuk dalam “lingkaran” tersebut. Sedangkan Andreas yang saduara Simon (Petrus) nggak. Padahal, sesungguhnya Andreas loh yang “membawa” Simon kepada Yesus. Agak ironi ya?

Dengan semua latar belakang itu, kenapa ya tokoh Andreas jadi terasa sedikit perannya? Apa salah dia ya? hehe. Sebelum buru-buru menyimpulkan, mari kita kenal tokoh yang satu ini lebih jauh.

Siapa Dia?

Andreas tadinya adalah salah satu murid Yohanes Pembaptis yang berasal dari Kapernaum. Karena dia murid Yohanes Pembaptis, kemungkinan besar dia menyaksikan sendiri pertemuan gurunya dengan sang Mesias (Yesus). Bahkan Yohanes Pembaptis menyatakan sendiri kepada Andreas (dan temannya) bahwa Yesus adalah Mesias (Yohanes 1:35-40). Sejak itu, Andreas berinisiatif mengikut Yesus dan menjadi salah satu dari dua murid pertama Yesus.

Andreas Mengajak Petrus

Apa yang pertama kali dilakukan Andreas begitu tahu Yesus adalah Mesias dan mengikut-Nya? Dia pergi ke tempat saudaranya, Simon, dan membawanya kepada Yesus (Yohanes 1:41-42). Tindakan ini menunjukkan karakteristik Andreas yang peduli terhadap keselamatan tiap pribadi. Dan dengan menceritakan imannya kepada seorang Simon, Andreas sebenarnya punya tiga ‘kesulitan’.

Pertama, Simon adalah saudaranya. Buat kalian yang punya saudara seperti saya, pasti tahu kalo cerita tentang iman dan share pengalaman rohani paling susah ke anggota keluarga dan orang deket. Ya nggak? Mungkin nih… soalnya mereka kan yang paling kenal baik buruknya kita. Mereka berpotensi ‘melecehkan’ pengalaman rohani kita karena nggak sebanding dengan keburukan kita. Kedua, Simon adalah orang yang ‘sulit’. Tahu sendiri kan perangainya Simon yang suka heboh, impulsif, dan agak ngotot? Ketiga, Simon adalah orang yang ‘membayang-bayangi’ hidup Andreas.

Tapi di tengah kesulitan tersebut, toh Andreas tetap membawa Simon kepada Yesus. Dan apa hasilnya? Seorang rasul besar lahir! So, teman-teman, ingatlah bahwa kita nggak tahu akan jadi apa setiap jiwa yang kita bawa. Tapi setiap jiwa yang diubahkan Kristus mungkin memiliki potensi besar seperti Simon.

Andreas, 5 Roti, dan 2 Ikan

Pasti tahu dong peristiwa Yesus memberi makan 5000 orang dengan 5 roti dan 2 ikan? Coba baca lagi dengan teliti Yohanes 6:8-9. Siapa yang membawa anak kecil dengan bekal 5 roti dan 2 ikan tersebut kepada Yesus? Ya, betul! Andreas! Coba dibayangin deh adegannya. Ada 5000 orang lebih yang mulai kelaparan. Murid-murid mulai panik, nggak tahu harus gimana kasih makan segini banyak orang. Lalu tiba-tiba dari kerumunan, si Andreas nuntun seorang anak kecil sambil ngomong: “Guru, nih ada anak kecil yang bawa 5 roti dan 2 ikan”.

Kalau saya ada di situ dan dengar omongan dia, mungkin komentar saya: “Terus…???”

Ya… terus kalau ada anak kecil bawa bekal 5 roti dan 2 ikan, kamu mau apa? Mau dibagiin maksudnya? Menurut kamu bakal cukup?? Mikir yang benar dong! hehe

Nah makanya, ‘ke-nekad-an’ bang Andreas waktu membawa anak ini beserta bekal sederhananya, sebenarnya menunjukkan imannya bahwa Yesus bisa melakukan sesuatu dari hal yang kecil. Dan juga menunjukkan kalau dia peduli kepada sosok yang sebenarnya nggak terpandang, dan mungkin nggak dianggap (si anak kecil). Yang terpenting, di sini Andreas juga menjadi saksi tindakan Yesus mengambil sesuatu yang kecil lalu menggunakannya untuk memberi makan banyak orang.

Andreas dan Orang Non-Yahudi

Suatu hari, beberapa orang Yunani (non-Yahudi) menghampiri Filipus untuk minta ketemu Yesus (Yohanes 12:20-22). Bisa dibayangkan, Filipus ragu, haruskah dia mempertemukan orang-orang ini kepada Yesus? Kan mereka bukan orang Yahudi. Kira-kira Yesus mau ketemu nggak ya? Karena itu, dia menyampaikan kepada siapa? Ya, kepada Andreas.

Dan sekali lagi, Andreas dengan ke-nekad-annya, menyampaikan ke Yesus. Andreas ternyata nggak ragu membawa bangsa manapun kepada Yesus, sekalipun di masa itu orang-orang non-Yahudi dimusuhi bahkan dianggap kafir.

GIG: Hadiah bagi saya hari ini adalah diingatkan untuk nggak berhenti menjangkau jiwa bahkan dengan aksi yang sangat kecil dan sepele. Karena dengan pertolongan Tuhan, kita nggak tahu potensi seperti apa yang dimiliki oleh jiwa yang kita bawa kepada-Nya.

Edward Kimball dan Billy Graham

Siapa yang nggak kenal Bily Graham? Walau nggak pernah dengar kotbahnya, saya rasa semua tahu kalau dia salah satu pengkotbah terbesar di masa ini. Tapi siapa yang kenal Edward Kimball?

Kimball adalah seorang guru sekolah minggu yang pada suatu hari menginjili seorang penjual sepatu muda, D.L. Moody. Moody kemudian menjadi penginjil yang menjangkau Inggris dan Amerika, dan ia membimbing seseorang bernama Wilbur Chapman. Chapman menjadi seorang pengkotbah, yang salah satu kotbahnya menjangkau pemain baseball, Billy Sunday. Billy Sunday menjadi penginjil yang membawa Mordecai Hamm kepada Kristus. Hamm menginjili Amerika. Dan salah satu kotbahnya ‘menobatkan’ Billy Graham.