ABOUT The Recipient

Who is the recipient of the gifts? ME lah of course…. šŸ˜€

OK, inilah fakta tentang saya:

1. Waktu Cici Koko saya berusia 11 dan 10 tahun, ‘mendadak’ Papa saya dapet ‘ilham’ buat punya satu anak laki-laki lagi. Dia ngotot sampe kasih opsi untuk adopsi karena Mama saya menolak lepas kontrasepsi. Udah ‘diancem’ kaya gitu, akhirnya Mama ngalah, dan belum sampe 1 bulan lepas dari alat kontrasepsi, sukseslah pembuahan *BRAVO* dan 9 bulan kemudian lahirlah seorang bayi perempuan, ya saya ini. Iya, Papa saya ngarep laki, lahirnya perempuan, untuk saya nggak dititipin di panti ya… *hapus air mata*

2. Seumur idup, cuma SEKALI cici saya telat masuk sekolah dan itu pas lagi EBTANAS (sekarang namanya UAN)Ā  SD. Kenapa? ya karena saya lahir pagi-pagi pas dia mau EBTANAS SD. Baru lahir aja udah bikin dosa ya…. untuk cici saya cerdas, dia lulus dengan sukses.

3. Waktu mama saya hamil saya dan tahu jenis kelamin bayinya perempuan, Cici saya excited banget, karena dia bayangin bisa ‘dandanin’ adik perempuannya ini kayak main boneka. Ternyata, saya lahir centil tapi tomboy, rambut selalu cepak karena saya keringetan terus. Dan waktu sedikit gede, malah saya yang ngintilin Cici saya (yang rambutnya selalu panjang) minta ijin buat bereksperimen dengan rambutnya :p

4. Waktu kecil saya tomboy sepertinya karena pengaruh Mama saya. Dia emang selalu lebih suka sama cewe-cewe bergaya sporty dan keren dengan rambut pendek, tapi menurut pengakuannya, cici saya nggak pantes didandanin sporty soalnya muka dia terlalu feminin. Waktu kecil, cici saya selalu berkostum dress dengan rambut panjang berponi yang didandanin cantik dan rapih. Nah ternyata saya lahir dengan muka gahar kecowo-cowo-an dan rambut tebal sedikit bergelombang, yang pantes banget kalo dipotong pendek cepak. Jadilah mama saya hepi bisa motong sendiri rambut saya (nggak usah ke salon) karena tinggal dicepakkin aja. Dan kostum saya waktu kecil: celana warna warni, kaos, rompi, jaket, dan sepatu keds. Keren loh sebenernya, beda sama anak-anak lain di masa itu. Gak maskulin, tapi juga nggak girly.

5. Waktu umur 2 atau 3 tahun, keluarga besar kami jalan-jalan keliling Jawa. Baruuu aja nyampe di Surabaya dan ke restoran untuk makan malam, saya manjat dan gelayutan di bagian belakang sandaran kursi mama saya (kebayang kan?) trus…. Mama saya (yang nggak nyadar ada saya di belakangnya) berdiri buat ngambil makanan. *GEDEBUG* saya jatuh terlentang di lantai, kursi nutupin badan saya, jidat saya kena kepala paku, bocor. Haha. “Tanda mata” nya masih nangkring di jidat sebelah kanan sampe sekarang, tapi ketutupan poni dong. šŸ˜€

6. Waktu kecil saya seriiiiiing banget jatuh. Dengkul ini udah berkali-kali bonyok, sembuh, bonyok lagi, sembuh lagi, bonyok lagi, dst. Setelah saya ‘telaah’ kayanya gara-gara gesture kaki saya cenderung mengerucut (kebayang gak? Kaya kaki bentuk ‘O’ jadi jarak antara kedua ujung kaki lebih dekat daripada jarak antara kedua tumit) jadinya sering keserimpet kaki sendiri. Setelah itu, saya memaksakan dan membiasakan diri memperbaiki bentuk kaki saya dan sejak itu jadi sangat jarang jatuh. Btw kegiatan memperbaiki kaki ini saya lakukan waktu masih sangat kecil loh. Sekitar kelas 1-2 SD gitu. Iye, dari kecil emang pengendalian diri saya udah lumayan. Saya juga heran.

7. I was a real geek. Waktu SD, saya SELALU jadi rangking satu di kelas (literally, SELALU loh) dan hampir setiap tahun saya jadi juara umum seangkatan. Padahal rasanya saya nggak ambisius waktu itu… tahu-tahu juara aja gitu. Waktu SMP, nggak selalu jadi ranking 1, tapi selalu 3 besar, sempat jadi perwakilan sekolah untuk siswa teladan, dan tiap tahun ikut lomba matematika hingga ke tingkat DKI. Waktu kelas 2 SMP, saya jadi satu-satunya perwakilan sekolah yang masuk final, dan saya juara 3 tingkat DKI loh. Nilai rapor matematika saya 9,6 which is harusnya dibuletin ke atas jadi 10, tapi karena nggak boleh ada nilai 10, tetep ditulis 9. Awal SMA, ekskul saya ‘Math Club’ dan masih sering ikut lomba matematika, kimia, biologi. Sungguh freak kalo dipikir-pikir.

8. Dan profesi saya sekarang…. Graphic Designer :p. Cuma ketemu angka di penggaris sama Adobe aja. Haha. Rumus-rumus dan nama kimia? Lupa semua, tuh!

9. Waktu kecil, ada ‘prediksi-prediksi’ aneh yang sering diucapkan Mama dan Cici saya. Mereka suka bilang saya kayanya bakal nyetir mobil di usia 14 th. Mereka juga bilang saya bakal pacaran muda, dan merid di sekitar umur 22 th sama seorang bule yang agak jauh lebih tua dari saya. Mereka juga ‘bilang’ kalo saya bakal kuliah di Prancis, ambil fashion design. Sepertinya ini semua dilatarbelakangi karakter dan pemikiran saya yang dari kecil udah ‘aneh-aneh idealis’ (jadi mereka mikir saya cuma cocok sama bule karena lebih liberal) dan ‘tua’ (dewasa kali ya hehe… maklum bergaul dengan Cici Koko yang bedanya 12 th dan 11 th lebih tua dari saya). Kalo soal fashion design dan Prancis mungkin karena emang dari kecil saya tertarik sama fashion dan suka gambar-gambar baju ya.

10. Faktanya, saya beneran bisa nyetir di usia 14 th, tapi baru bener-bener diijinin bawa mobil sama Papa Mama di usia 17 th. Saya nggak ambil fashion design, tapi graphic design (lumayan setipe sih ya), bukan di Prancis, tapi di Karawaci sajah. Saya pertama kali pacaran di usia 20 th (telat dibanding temen-temen saya), nggak sama bule, tapi sama seorang pria Indonesia berwajah Cina daratan :pĀ  dan sekarang saya udah 24 th tapi belum merid kok yaaaa…… *ngarep*

11. Waktu kecil saya herbivora… nggak suka daging. Sampai suatu saat saya minta Mama beliin baso tanpa baso (baca: kuah dan bihun doang) dan Mama pulang dengan poster tentang gizi dari Gr*media, lengkap dengan kuliahnya mengenai kandungan karbohidrat, protein, vitamin dalam makanan. Sejak itu saya jadi omnivora. Literally… segala jenis makanan bisa saya makan. Ratenya cuma antara: BIASA, ENAK, tau ENAK BANGET.

12. Saya udah ngerasa badan saya nggak ideal sejak TK! Dan mulai berusaha me-manage berat badan (dengan diet sehat dan olahraga) sejak kelas 5 SD! Saya inget banget dulu treadmill sambil pengang buku pelajaran IPA karena besoknya mau ulangan šŸ˜€Ā  Saya bingung sebenernya kenapa bisa gitu, secara di keluarga saya nggak ada yang pernah ngomongin soal saya gemuk ato harus diet. Jangan jadi salah mikir ya, saya nggak pernah ngalamin gangguan makan gitu loh. Dietnya tetep diet sehat dooong. Dan pada akhirnya, saya nggak pernah kurus (tapi nggak pernah gemuk banget juga)

13. I love making surprise! Dari kecil,saya selalu memperoleh kenikmatan tersendiri kalo bisa bikin surprise untuk orang-orang yang saya sayang. Waktu kecil, ‘target’nya tentu Mama tercinta. Dia masih simpenin tuh hadiah-hadiah bikinan saya. Mulai gede, ‘target’nya nambah jadi teman-teman dekat saya. Dan empat tahun belakangan, tentunya si Pacar yang juga jadi target.

14. Baru-baru ini, sepupu saya cerita kalo saya juga sering surprise-in dia waktu kecil. Saya sih nggak inget. Tapi katanya kalo saya tau dia mau main ke rumah saya, saya bakal ngumpet di suatu tempat, dan titipin kertas berisi clue ke mbak di rumah. Jadi kalo sepupu saya itu dateng, pembantu saya yang akan nemuin mereka, ngasih kertas berisi clue buat temuin saya. Clue-nya tuh model-model peta harta karun yang ‘ke kanan tiga langkah, ke kiri dua langkah, dst’. Rada aneh yaaaa.

15. Dari kecil saya selalu suka segala sesuatu yang berbau seni. Saya rutin ikutin acara TV nya Tino Sidin. Dan selalu ribut lari-lari ke TV begitu Mama saya manggil karena ada penampilan paduan suara atau tari tradisional di TVRI. Saya juga suka teater dan lukisan, dan saya suka pergi ke museum. Makin gede, saya makin ‘gawat’. Kalo liat sesuatu yang terlalu bagus, saya bisa sampe nangis. Saya pernah nangis waktu nonton salah satu episode So You Think You Can Dance, saya juga nangis nonton Flash Mob-nya Black Eyed Peas di acara Oprah, saya juga nangis pertama kali denger suaranya Charice Pempengko, saya juga nangis waktu nonton finale nya Glee season 1. Sungguh lebay.

16. Kenal Tuhan Yesus dari kecil banget. Mama saya kenalin tentang Dia dengan berbagai cara kreatif: mulai dari pake boneka porselen, sampe sambil corat-coret gambar adegannya di kertas. Mulai terima Dia secara pribadi kira-kira kelas 4 SD, ditandai dengan berhenti nyubitin temen-temen saya (sebelumnya saya hobi nyubitin temen, terutama cowo, dan bangga banget kalo cubitan saya sakit *silly*) dan mulai saat teduh. Makin serius di SMP, waktu mulai belajar melayani. Mulai benar-benar belajar lebih lanjut bagaimana hidup sebagai anak-Nya, dan merasakan ‘berkobar’nya semangat mengasihi Dia dan sesama di kampus (thanks God saya masuk UPH dan bertemu orang-orang yang tepat). Dan sedikit demi sedikit bertumbuh melalui pelayanan di GKI Gunsa, sampai sekarang.

17. Seorang pecinta kopi. Saya minum kopi karena saya suka, bukan cuma karena saya ngantuk tapi nggak boleh tidur šŸ˜€

18. Pacar saya sekarang adalah pacar pertama saya. Nggak tahu kenapa, kalo sama dia, jadi bisa menggila. Contohnya saya jadi bisa berani goyang-goyang joged-joged di depan pagar. Kebiasaan buruk kami: adu kenceng teriak di mobil. Dan kalo dia udah pusing sama suara saya, dia bakal mendadak buka jendela di samping saya biar saya diem. Huh curang, mentang-mentang dari bagian tempat duduk driver, dia bisa juga mengontrol jendela samping saya….

19. Baru 2 tahun lulus, saya sudah merasakan bekerja di 3 perusahaan berbeda. Yang pertama 5 bulan, lalu 7 bulan, dan kantor yang sekarang ‘baru’ 6 bulan. Bukan karena secara sengaja saya bermaksud untuk nggak loyal… Tapi di dua perusahaan pertama, emang saya rasanya nggak ‘belong’. Sulit dijelaskan… ada hal-hal yang bikin nggak sreg. Di tempat sekarang? Sekarang saya bekerja sebagai graphic designer di sebuah perusahaan fashion retail lumayan besar di Indonesia. Berapa lama saya akan sreg dan bertahan di sini? Kita lihat saja nanti šŸ˜€

20. Mulai blogging sejak 2005, di Friendster, lalu pindah ke Blogspot, tapi paling merasa nyaman di WordPress. Awalnya blogging ‘hanya’ untuk secara spesifik menulis pengalaman yang lumayan ‘serius’ dan meaningful. Semakin dewasa, semakin merasa bahwa semua hal-hal yang menarik dalam hidup saya, kecil atau besar, lucu atau serius, merupakan hadiah berharga dari Dia. Jadi… ya kenapa nggak ditulis aja? šŸ˜€

20 point cukup banget dong ya? Ada komentar, sanggahan, persetujuan???

Advertisements

8 thoughts on “ABOUT The Recipient

  1. Brigitta says:

    hehehe… lucu ya kamuuu :*
    only you who own yourself..
    i’m so glad that He gives me a person like you who absolutely inspires me (sok sweet yaaa hihihi)

  2. dea says:

    Eh gw baru tau yg kepala lo pernah bocor, gw juga baru tau lo se freak itu soal berat badan, gw juga baru tau lo udah sekeren itu dari kecil, bisa sadar buat ngerubah bentuk kaki sendiri.

    gila din, makin ngefans eke sama yey šŸ˜€

    • dinaisyana says:

      Gw gak se-freak itu soal berat badan kok… makanya nggak pernah sampe jadi kurus. Tapi ya gw mulai menjaga berat badan udah mulai usia sangat dini. Hahahahahaha. Mungkin krn kelg gw gemuk2 semua ya, jadi parno.
      Soal secara sadar gw ngubah kaki gw juga baru nyadar blakangan. Tapi emang bener kaya gitu, karena sering jatoh, n bentuk kaki gw jadi aneh, gw secara sadar membiasakan diri jalan yang bener. Btw DE…. NGUBAH bukan NGERUBAH. Kalo ngerubah = menjadi rubah. hahahahahahahahahha *rese*
      Soal kepala gw pernah bocor…. wah lo sih keterlaluan bisa nggak tau. Teman macam apaaaaa?!?!?!?!!?

      Btw ngefans nya kenapa ya? Karena bisa ngubah kaki sendiri? haha

      • dea says:

        haha tuhh kan freaaakkk.. ngerubah aja pake dikomen2in..dasar rubah..*loh? hehehe

        ehmm mngkn skarang perlu belajar jalan lagi din, biar kakinya ga keserimpet trus ga jatoh sndiri hihihi

        ngefans kenapa? abis lo keren sih :p

        • hk says:

          komen juga ah, gw juga nge fans nih ama si Dina. hahaha..smart girl, or woman? selalu ngefans ama cewe yg pinter..tapi bukan pinter dalam arti ranking1 terus lho..=P
          oiya, 1 SD ama Dea khan? Dea ranking brp donk? hahaha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s