BIL dan Papi-Mami

Andaikan blog ini seperangkat perhiasan imitasi, saya rasa warnanya udah mulai menguning ke arah menghitam.
Andaikan blog ini mahasiswa baru, saya rasa udah mau menghadapi UTS pertamanya.
Andaikan blog gudang tak terisi, saya rasa sarang laba-laba di dalamanya udah memenuhi setiap pojokan.

OK, cukup berandai-andainya, kesimpulannya, udah dua bulan saya nggak ngeblog di sini.

Di sini? Ya di sini… karena salah satu alasan saya nggak ngeblog di sini adalah karena saya punya BIL.

BIL

Saya pernah denger, kata orang tahun kedua dan keempat pacaran adalah masa-masa rawan. Either lo putus ato lo lanjut dan jadi pasangan yang solid. Dan buat saya (setidaknya buat saya sih, Mas Ben kayanya adem-adem aja), mitos ini kayanya beneran kejadian (walaupun saya baru tahu mitosnya setelah kejadian :p). Seinget saya di tahun kedua ada masa-masa ‘seru’, tapi berhasil kami lewati dengan sukses. Dan di tahun keempat, tepatnya sekitar akhir 2010 kemarin juga masa-masa seru buat kami. Hihi.

Tapi tiap kali lewat dengan selamat dari masa-masa seru itu, hubungan kami rasanya makin solid dan komitmen makin jelas *eh curhat*. Nah kayaknya inilah awalnya saya berpikir untuk mempunyai BIL – Blog Idaman Lain. Yah maapkan ke-tidaklucu-an saya karena menciptakan istilah BIL ini. Hihi.

Waktu itu, karena lagi hepi-hepinya dan lagi merasa penuh kemenangan karena berhasil melewati rintangan, saya jadi pengen mendokumentasikan hepi-hepi dan lucu-lucunya hubungan kami, dengan tujuan kalo nanti suatu saat ketemu ‘masa seru’ lagi, saya bisa melihat ke belakang dan inget lagi betapa bersyukurnya saya akan hubungan ini.

Karena itu, buat yang berminat, atau sedikit kepo, silahkan menikmati ‘kisah cinta’ kami *mendadak geli sendiri* dengan meng-klik screenshot di bawah ini. Enjoy!

Note: Sejujurnya, sekarang saya rada bingung yg mana yang mau ditulis di blog ini, yang mana yang mau ditulis di si BIL. Sekarang sih segmentasinya, si BIL hanya berisi kisah-kisah antara saya dan pacar. Sedangkan blog ini berisi kisah-kisah pribadi, menyangkut kehidupan saya sehari-hari bersama Pacar Pertama yang menciptakan saya. Tapi nanti…. kalo sang pacar udah bener-bener menjadi bagian dari kehidupan saya *tsah* gimana ngebaginya ya? Ah… ya lihat saja nanti biar waktu yang akan menjawab. wkwkwkwk

Papi-Mami

Apa hubungannya dengan Papi-Mami saya? Jawabannya: Nggak ada. Lagi pengen cerita aja. Haha

Baru-baru ini waktu lagi denger kotbah tentang Samuel di gereja, saya tiba-tiba inget sebuah momen waktu Mami saya ceritain ke saya kisah tentang Tuhan memanggil Samuel sampai tiga kali. Samar-samar saya masih inget gimana Mami ceritain kisah ini dengan seru, walaupun nggak akurat banget, soalnya waktu itu kayanya saya bayangin Samuelnya lagi tidur di kamar (mungkin Mami kerepotan jelasin tentang Ruang Mahakudus ke anak balita, jadi dia cuma bilang lagi tidur, dan saya langsung mikir tidur itu di ranjang, di kamar. Hehe). Lalu Mami mencontohkan ‘suara Tuhan’. Suaranya diberat-beratin, lalu manggil:: “Samuel… Samuel…”. Dan the rest kalian tahu lah ceritanya.

Saya jadi mikir, kisah ini salah satunya yang bikin saya jadi anak yang berani tidur sendirian di kamar dengan tenang (padahal awalnya saya rada penakut deh). Saya selalu mikir ada Tuhan yang jagain saya (dan emang bener kaya gitu kan). Samuel aja dipanggil sama suara yang nggak ada wujudnya, tahunya itu suara Tuhan. Hehe.

Dari memori itu, saya jadi inget satu demi satu momen-momen di mana Mami ngajarin saya tentang Tuhan dengan cara-cara uniknya.

Bapak Yesus Disalib

Saya masih balita dan Mami nemenin saya main, lalu dia keluarin kertas HVS dan bolpen, lalu gambar sebuah garis lengkung dengan kurva ke atas, sambil ngomng: “Ini bukit, namanya bukit Golgota.” Terus dia gambar orang-orangan (yang lingkaran, terus dikasih garis jadi badan, kaki, dan tangan) di kaki bukit itu, dengan salib di pundaknya. “Ini namanya Bapak Yesus. Bapak Yesus mau disalib di atas bukit. Dia harus mikul salibnya sendiri naik ke atas.”. Lalu dia gambar si ‘Bapak Yesus’ ini di tengah-tengah lereng bukit (ceritanya udah di tengah jalan gitu), dilanjutkan gambar beberapa orang-orangan di kaki bukit. “Orang-orang jahat teriak-teriak ke Bapak Yesus, bilang ‘Salibkan Dia! Salibkan Dia! Padahal sebenernya Bapak Yesus orang baik, tapi Dia harus disalib supaya Dina bisa masuk surga.”

Yah begitulah kira-kira. Saya pastinya nggak inget persis ya Mami ceritanya kayak gimana, wong udah 20 tahun yang lalu *mendadak berasa tua*. Rasanya saya waktu itu bener-bener masih terlalu kecil, sampe nggak keluar pertanyaan apa-apa akan cerita yang ‘aneh’ itu (seperti: apa itu disalib? Saya bahkan nggak ngeh kalo disalib=dibunuh). Saya cuma tertarik sama cara Mami cerita. Sampe di waktu-waktu berikutnya, nggak sekali-dua kali saya dateng ke Mami sambil bawa kertas putih dan bolpen terus ngomong “Mami, ceritain lagi yang orang disalib” (kok kedengerannya sadis ya sekarang? Haha).

Tapi caranya bercerita sukses menanamkan di otak saya (belom sampe hati) kalo ada sebuah sosok bernama Bapak Yesus (entah kenapa Mami selalu nambahin kata ‘Bapak’ kalo cerita Yesus ke anak kecil) yang harus disalib supaya saya bisa masuk surga.

Bayi Yesus Lahir!

Usia saya waktu itu sepertinya sekitar 5 tahun. Menjelang bulang Desember, Mami ngajak saya ke toko buku Immanuel. Kami ngeliat satu set pajangan tokoh-tokoh Natal (Yusuf, Maria, bayi Yesus, malaikat, gembala, orang majus, lengkap dengan palungannya) dari keramik dan langsung dibeli mami. Sampe di rumah, saya langsung nggak sabar ngebuka kotaknya, dan dibiarin aja sama Mami. Dia sama sekali nggak kuatir saya bakal pecahin pajangan-pajangan itu sebelum Natal lewat. Terus… dia malah menghampiri saya, dan mulai cerita deh pake pajangan-pajangan itu. Mulai dari Maria didatengin malaikat, lalu Maria datengin Yusuf, lalu Maria dan Yusus pergi ke Betlehem naik keledai, lalu cari-cari penginapan tapi semua penuh. Saya inget karena nggak ada tokoh pemilik penginapan di pajangan itu, si pajangan gembala biasanya jadi dapet ‘peran’ dobel. Hehe. Lalu Maria melahirkan di palungan, lalu gembala dateng, lalu orang Majus dateng ngikutin bintang, ketemu Herodes, lalu berhasil nemuin bayi Yesus.

Dan sama seperti cerita penyaliban, setelah Natal lewat dan pajangan ini tersimpan dalam box-nya, sekali-kali saya dateng ke Mami bawa-bawa box ini: “Mami, ceritain lagi cerita Natalnya”. Dan mami akan mulai cerita lagi pake pajangan-pajangan itu. Dan yang saya inget, next-nya, malah saya yang ceritain ke Mami pake pajangan-pajangan itu: “Mami, gini bukan ceritanya…?”.

Cerita Alkitab

Yang saya maksud dari cerita Alkitab adalah sungguh-sungguh menceritakan isi Alkitab. Hehe. Dari dua cerita di atas, bisa menyimpulkan dong kalo Mami saya memang punya talent bercerita? Nah ada masa-masa di mana, buku bacaan saya udah abis dibaca, dan belum ada majalah Bobo yang baru. Di masa kayak gini, Mami akan suruh saya buka kitab Lukas dan cari perikop buat dia ceritain. Kenapa Lukas? Karena menurut Mami, kitab itu yang paling banyak perumpamaan buat diceritain. Jadi saya bakal milih perikop yang menarik hati saya, yang belom pernah saya denger, lalu Mami akan ceritain ke saya sambil baca langsung Alkitabnya. Tentunya dengan bahasa anak-anak yah, ceritanya. Dan kalo itu perumpamaan, dia jelasin juga maknanya. Canggih kan Mami saya.

Nyanyi Sebelum Tidur

Selain cerita, ada kegiatan lain yang sering Mami lakukan sebagai pengantar tidur: ngajarin nyanyi. Hehe. Nah kalo ini kejadiannya waktu saya sekitar kelas 1 SD. Waktu itu, sekolah saya mewajibkan murid-murid SD punya sebuah buku nyanyian. Saya lupa namanya apa, tapi bentuknya kecil dan warnanya merah. Lulusan SD Penabur tahun 90-an pasti tahu buku ini.

Buku ini berisi lagu-lagu rohani anak-anak, lengkap dengan not angka dan teks-nya. Sebelum tidur, waktu nggak ada lagi bacaan untuk diceritakan, kita buka buku nyanyian ini, dan nyari lagu yang kita sama sekali nggak tahu. Lalu…? Lalu kita belajar nyanyi sambil baca not angkanya pelan-pelan. Ya, jadi saya udah belajar baca not di kelas 1 SD, diajarin Mami saya, di atas ranjang. Hehe. Canggih ya. Mungkin anak kecil emang lebih gampang nyerep ilmu ya, saya bisa aja tuh ngikutin Mami saya baca not.

Berkat ajaran ini, saya belajar banyak lagu rohani anak-anak. Saya juga jadi bisa belajar lagu baru dengan cepat, dan nolong banget waktu saya jatuh cinta dengan paduan suara di kemudian hari.

—o0o—

Inget-inget semua ini, bikin saya bersyukur banget, Mami udah memperkenalkan Yesus dengan cara-cara yang sangat fun, sehingga nggak ada beban sama sekali buat saya mempelajari hal-hal tentang Dia. Mami mau menginvestasikan waktu dan tenaganya, optimal, untuk hal yang satu ini. Dan suatu saat, kalo saya juga punya anak, saya mau banget meniru kretifitasnya. Saya mau anak saya juga nanti bisa belajar tentang Tuhan dengan hepi.

Sampai di point ini, saya nyaris merasa Mami saya superhero sementara Papi saya nothing, dalam hal memperkenalkan Yesus ke saya. Haha iya, ini ungkapan yang lebay sih, tapi yah gitu lah pokoknya… :p Tapi langsung berubah dong… begitu Mami cerita kalo Dulu Papi yang ngotot buat ‘maksa’ saya ke Sekolah Minggu walaupun saya ngerengek nggak mau pergi.

Jadi ceritanya, sekitar umur 3 tahun saya udah dibawa ke Sekolah Minggu. Karena masih kecil, kerjaannya ya banyakan gambar-gambar, lipet-lipet, gunting-tempel, mewarnai. Gitulah. Nah si guru SM ini entah kenapa selalu salah nyebut saya dengan nama GINA. Dan ini udah diralat loh beberapa kali, tapi dia tetep panggil saya Gina. Puncaknya, suatu hari saya gambar ayam dan si guru SM ‘mengkritik’ gambar ayam saya. Saya lupa deh, dia pokoknya bilang: “Ayam kok begitu? Harusnya begini kan.”. Sementara saya di rumah kalo gambar ayam ya kaya begitu dan nggak ada yang complain tuh, jadi saya agak kesal (sensi-nya segede badan. Hahaha). Lalu…. kan gambarnya dikumpulin buat ditulisin nama kita sama si guru SM (kita kan umur 3 tahun, nggak semuanya bisa nulis). Dan dia nulis nama saya GINA! (saya kayanya udah bisa baca deh, tapi belom lancar nulis).

Saya pun tambah sebel. Mutung. Minggu depannya, saya milih nonton Doraemon dan Candy-Candy sementara keluarga saya ke gereja semua. Dan bolos ke Sekolah Minggu berlangsung kira-kira sebulan. Sampai akhirnya Mami saya membujuk rayu pelan-pelan, nyariin temen buat saya, dan akhirnya saya mau ke Sekolah Minggu lagi walaupun bukan SM yang dulu (jadinya pindah SM gituuuh).

Dan ternyata aktor intelektual di balik pemaksaan saya kembali ke SM ini adalah Papi saya. Eksekutor emang Mami saya sih… tapi tetep aja otaknya ya Papi saya ituh…

GIG: Hadiah terindah adalah memiliki orangtua seperti mereka. Saya bangga dan bersyukur banget punya orangtua seperti mereka. Kalo Papi nggak dengan tegas mengharuskan saya ke Sekolah Minggu…. Kalo Mami nggak dengan lembut dan kreatif menceritakan kisah Alkitab… mungkin sekarang saya akan jadi orang yang berbeda. Dan suatu saat nanti, saya mau jadi orangtua yang seperti itu juga.