Menuju Kesempurnaan

Bukan… ini bukan topik ‘berat’ atau ‘serius’ yang ngebahas makna dan hakekat kehidupan menuju kesempurnaan. Ini adalah kisah soal perjalanan saya sejak mengenal make-up, mulai dari pengalaman pertama yang ‘menyakitkan’ hingga berangsur-angsur menjadi sedap menuju kesempurnaan *jiaaaah* *ditimpukkin pembaca lagi* *nge-les lagi*.

Dan yah, kisah ini ditulis untuk mengikuti Looxperiments’ 1st Blog Giveaway. Minat ikutan juga? Tapi deadlinenya malam ini jam 12 malem. Buruaaaaaaaan!!!!! Klik http://looxperiments.blogspot.com/2011/06/1st-looxperiments-blog-giveaway.html

Pengalaman Pertama Itu….

Pengalaman pertama saya bersentuhan dengan make-up sesungguhnya nggak terlalu menyakitkan. Secara make-up pertama saya adalah pressed powder keluaran Pigeon yang dibeliin Mama saya waktu saya TK!!!! Ya!!! TK!!!

Di saat mama-mama lain memakaikan bedak tabur putih yang bikin wajah temen-temen saya kayak geisha, mama saya tinggal nyuruh saya pakai pressed (compact) powder itu sebelum berangkat sekolah. Kurang funky apa coba mama saya? Jadi, Mama…. kalau anakmu sekarang jadi genit gini, jangan tanya salah siapa!!!!!

Tapi tentunya, nggak ada yang seru dong dari pengalaman pertama ini… wong cuma compact powder aja kok bangga.

Pengalaman Menyakitkan Itu…

Nah, pengalaman pertama saya bener-bener kenalan sama make-up, masih waktu saya masih TK, tepatnya waktu jadi flower-girl di wedding kakak sepupu saya, di mana rambut saya disasak ala telur burung unta dan saya bagai tak berdaya menahan air mata sambil bertanya-tanya dalam hati: “Apa salah saya hingga didandani macam tante-tante baru menang arisan begini?”

*Sebenernya kalo dipikir-pikir, jadi pengen nyalahin mama saya lagi sih, yang potong rambut saya superpendek ala Demi Moore di film Ghost. Kayaknya ini yang bikin si orang bridal bingung mau styling kaya apa rambut saya* *eh, peace, Mama!!! lop yu pul!*

Sayang peristiwa itu nggak ada fotonya… jadi saya pasrah aja kalo dibilang hoax *hela nafas*

Nah, tapi…. nggak lama setelah peristiwa banjir airmata itu, tepatnya di kelas 1 SD, saya menerima ‘belas kasihan’ dari guru tari SD -mungkin karena trenyuh ngeliat anak perempuan chubby nan manis yang rajin latihan nari walau gerakannya nggak bagus ini- sehingga dia milih saya untuk nari jadi domba di perayaan natal sebuah departemen pemerintah.Dan tentu saja, saya harus ketemu lagi sama yang namanya make-up.

Waktu pertama kali mengamati wajah saya yang udah di make-up di cermin, saya bener-bener ngerasa aneh sambil mikir: “Bukannya make up itu biasanya bikin cewek tambah cantik ya? Kok perasaan muka saya jadi tambah horor gini?”. Tapi karena mama dan guru-guru bilang saya cantik – dan saya baru kelas 1 SD jadi gampang diboongin – saya percaya aja.

satu kata: HOROR!

Tapi beberapa tahun kemudian, waktu saya ngeliat foto ini, sambil mereka-ulang kejadian waktu itu…. saya yakin, mereka bilang saya cantik cuma supaya saya nggak complain, soalnya waktu pentasnya udah mepet. Speechless. Btw, ini foto beneran saya umpetin loh. Nggak pernah ada satupun orang yang pernah ngeliat ini (selain Mama saya) sampai….saat ini tentunya. *masih mikir, nyesel nggak ya upload foto ini?*

Dan Semuanya Mulai Terasa Manis…

Dari pengalaman menyakitkan itu, untungnya saya nggak trauma sama make-up. Malahan, saya mulai belajar make-up dasar macam eye shadow dan lipstik. Siapa coba yang ngajarin kalo bukan mama saya? Mikir apa ya dia, ngajarin anak SD dandan?

Hingga suatu ketika, “To Liong To”, alias “Golok Pembunuh Naga” merajai layar kaca. Dan saya sebagai anak gadis biasa yang kekurangan tontonan, juga ngefans sama serial silat ini, terutama sama salah satu tokoh cewenya (yang sekarang saya udah lupa sama sekali). Lalu, dengan restu Mama, suatu malam, saya dandan mirip dia. Inilah pengalaman pertama saya pakai make-up sendiri (tentunya dengan dibantu si Mama dong ya…), dan menghabiskan satu rol film (ya, waktu itu kan belom ada kamera digital) buat foto-foto bergaya genit.

Mirip kan??? *pedejaya* foto si pemain silat dipinjam dari http://www.lautanindonesia.com

Semakin dipikir, saya jadi semakin heran kenapa si Mama dulu begitu menfasilitasi ke-genit-an saya. Tapi dengan support-nya lah, perjalanan saya menuju kesempurnaan dalam ber-make-up dimulai. Sedikit demi sedikit saya mengumpulkan koleksi alat make-up saya. Dan perlahan tapi pasti, jalan menuju kesempurnaan semakin nyata *sungguh lebay*. Eh tapi….

Sayapun Hanya Manusia…

yang bisa salah dan nggak sempurna. Terjadi ketika saya memutuskan dandan sendiri waktu prom night SMA. Dibantu Mama (lagi) buat curling rambut saya, saya puas dengan hasilnya, dan sukses bikin saya merasa cantik semalaman. Waktupun berlalu, foto prom night dibagikan bersamaan dengan pengumuman kelulusan kami. Dan ketika ngeliat tuh foto, saya ngerasa saya jelek dan aneh banget. Mendadak ngerasa maluuuu banget kok muka saya kayak gitu.

Ayo apa yang salah?

Setelah dipandang, diamati, dan diteliti…. saya sadar…. saya nggak pake pensil alis! *tutup muka*. Karena alis saya super tebel, saya emang jarang pake pensil alis. Tapi kan hari itu saya make up berat, pake foundation, alhasil alis yang tebel itupun jadi bule karena ketutupan foundation dan bedak. *dodol*

Yah, nggak ancur-ancur banget sih sebenernya, tapi jadi malu aja karena udah semaleman berasa perfect, ternyata ada yang ngaco, dan sama sekali nggak nyadar sampe terima fotonya. *eh tapi saya tetep cuantiiik doooong tanpa alis?* *eh?*

Menuju Kesempurnaan…

Dari berbagai kesalahan nan menyakitkan dan memalukan, perlahan tapi pasti, saya terus belajar, sampai tau-tau, saya malah dikenal -lumayan- jago make-up, dan sering diminta ajarin atau bantuin make-up-in orang. Jasa saya paling laku kalo lagi ada tugas pemotretan pas kuliah di jurusan DKV. Nggak make up cantik aja, tapi juga make-up tematik. Hihiy *bangga*. Menyenangkan kok bereksperimen dengan make-up, masih ada hubungannya sama graphic design.

Kalo soal menuju kesempurnaan… Sempurna yang nggak akan lah ya… mana ada yang sempurna sih di art. Tapi eh tapi… boleh dong berbangga diri kalo saya makin jago….

Tema: "Selepas Tawuran" hahahahaha. Dua-duanya hasil make-up saya loh. Saya yang kanan yaaaa.... (ya iya laaaaaah)

*sluurrrp*

Note: eh yang di atas itu cuma karya seni loh ya…. saya nggak beneran psycho kayak gitu kok. Saya kan gadis manis yang senang menolong, tenggang rasa, rendah hati, dan suka menabung yaaaaaa

Untuk memenuhi persyaratan šŸ™‚

Advertisements

9 thoughts on “Menuju Kesempurnaan

  1. nirmala says:

    hahaha…
    sejak kesempurnaan itu ga akan pernah kita miliki, maka ke-PD-an adalah satu-satunya pilihan.
    boleh disebutin din, make up mana yang paling sesuai sama karakter loe? hehehe…

    menarik, lucu, dan menyeluruh… pantes menang šŸ˜€
    abis ini dandanin akyu yaa… :p

  2. Bibi Titi Teliti says:

    Hai Dina…
    Tengs sebelumnya udah mampir tempatku yaaa šŸ™‚

    Suka To Liong To jugaaaaa…
    Malah suka banget sama 2 prequelnya, Pendekar Rajawali Sakti si Kwe Ceng dan Sin tiaw Hiap Lu si Yoko *bener gak ya nulisnya??*…ops…jadi ketauan deh umur eyke…hihihi…

    Yaaa…namanya juga lagi belajar dandan…eksperimental dong ya…
    btw..poto terakhir sumpah serem abis!!

    Sukses ngontesnya ya šŸ™‚

    • dinaisyana says:

      Sukses nih ngontesnya, udah dapet eye shadow. Hepi luar bisa *nyombong dikit* :p
      Aku nggak inget mbak, judul2 fillm nya, tapi inget ada si Kwe Ceng, ada Yoko, sama rajawali super aneh yang guede banget itu. haha. Aku masih kecil banget waktu itu, pas Indosiar baru siaran pertama kali, trus Andy Lau sampe dateng ke Indo.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s