Do Try This (but not) At Home

Jadi, tanggal 17 kemarin, yang merah di kalender itu, saya dan pacar nggak jadi ke Melrimba karena satu dan lain hal. Tapi karena pagi itu cuaca cerah banget, ditambah saya kalo nganggur di hari libur bawaannya bisa bad mood seharian, saya memutuskan untuk pergi sendirian, me time. Saya pengen ke suatu tempat yang nyaman buat duduk lama sampai sore buat baca buku. Kandidat saya tadinya ke tamannya Cetral Park, tapi bayanginnya kok gerah, panas, dan pasti rame ya? Kepikiran juga ke Serpong atau Karawaci, tapi kok ya nggak menantang ya…itu kan daerah ‘kekuasaan’ saya pas jaman kuliah. Sempet juga muncul ide main ke Outbondholic, Ancol, tapi dengkul saya lagi bonyok gara-gara jatoh pas di parkiran Taman Ismail Marzuki hari Minggu kemaren, mana mungkin kuat outbound?

Lalu saya terpikir…. Kebun Raya Bogor!

Adem, banyak pohon, ideal buat duduk-duduk lama dan baca buku, nggak mahal, ada cafenya juga, dan pastinya banyak tantangan secara saya belum pernah ke luar kota (kecuali Karawaci-Serpong) SENDIRIAN.

Saya sepertinya emang butuh dikasih ‘tantangan’ secara berkala buat boosting mood. Saya kan nyetir sendirian… not really sure rute nya bener atau nggak. Dan kegiatan nyetir itu aja udah berhasil bikin saya lebih hepi. Saya merasa menemukan kepercayaan diri yang selama ini agak ngumpet di bawah sana karena mungkin terlalu sering menggantungkan diri di balik perlindungan si pacar selama 4 tahun. Agak sulit jelasin perasaan saya kemaren itu, tapi kalian pasti ngerti dan pernah ngalamin kan? Ketika ada kombinasi antara ketegangan dan excitement, jantung mulai berdegup lebih kencang, adrenalin mengalir, trus jadi lebih hepi deh. Hahahahahahahahaha

Saya berangkat dari rumah pk 11.00 dan sampai Bogor hampir pk 12.30. Saya nggak ngerti Kebun Raya masuknya lewat mana, jadi bermodalkan ‘tanya orang’ akhirnya saya nyampe dan parkir di tepi jalan, seberang pintu 2 Kebun Raya. Untung parkiran nggak terlalu rame, soalnya saya kan nggak bisa parkir paralel. Hehe. Dengan Rp 8000,- saya bisa parkir seharian di situ.

Harga tiket masuk Kebun Raya Bogor Rp 9.500,- saja. Agak maksa nggak sih angkanya? Kenapa nggak Rp 10.000,- aja? Yah begitulah saya masuk, dan bengong beberapa menit di depan peta. Maklum, saya terakhir ke sana sepertinya waktu SMP waktu karyawisata sekolah. Dan saya memutuskan, tujuan saya adalah: Museum Zoologi, De Daunan Cafe, dan Ocrhid House. Saya udah melihat posisi ketiga tempat tujuan itu di peta, dan menentukan rute paling efektif untuk melewati ketiganya.

Yah jauh dari perkiraan saya… ternyata Kebun Raya itu buessaaaaar sekaliiiii dan jarak antara ketiga tempat itu juga jauuuuh sekali. Dan saya parkir di pintu 2, yang berarti tepat berseberangan dengan De Daunan Cafe, yang tadinya saya rencanakan jadi tempat singgah terakhir untuk lunch dan bersantai ria sebelum pulang. Alhasil saya jalan kaki sampe Museum Zoologi aja udah makan waktu lama.

Saya seneng di sana, bisa liat jenis-jenis hewan yang hampir nggak mungkin saya temui sehari-hari, walaupun dalam bentuk model dan binatang yang diawetkan. Amazed banget loh ngeliat betapa rumit, unik, sekaligus indahnya Tuhan ciptain macem-macem binatang. Dari serangga yang kecil-kecil, yang satu jenis aja bisa ada muacem-muacem bentuk, sampe yang gede-gede kaya badak dan gajah. Bentuk-bentuknya bener-bener variatif. Ada yang indah banget kayak kupu-kupu malam (saya baru tahu loh ada serangga yang namanya emang kupu-kupu malam) sampe yang ngeliatnya bikin geli sendiri, kayak ular dan kelabang. Hiiiy. Dan banyak banget yang unik…. ada burung yang bersayap tapi nggak bisa terbang, tapi ada juga tupai yang bersayap dan bisa melayang walaupun nggak terbang beneran. Ada hewan yang dikasih bulu lebat banget padahal aslinya badannya kecil, ada yang ‘cuma’ dikasih kulit yang agak bersisik. Ada hewan yang melindungi diri dengan bisa, ada yang dengan menggembungkan badan, ada juga yang dengan jarum.

Sebenernya, kita semua ‘kenal’ kan hewan-hewan ini? Tapi seberapa sering kita amazed sama penciptaan mereka? Kalo saya sih nggak terlalu sering secara saya nggak terlalu suka hewan. Nah, kesempatan ke tempat kaya gini, buka mata saya lagi tentang keberagaman dan keunikan mereka, karena semuanya seolah dijejer di depan mata saya.

O ya, satu pemandangan ‘manis’ lagi adalah seorang ibu muda yang dateng sama anak perempuannya (sekitar 7-8 tahun) dan si ibu aktif ngejelasin anaknya tentang hewan-hewan di situ. Awwwwww. Seneng ngeliatnya… Nanti kalo udah punya anak, bakal saya kenalin sama museum dari kecil ah. Moga-moga dia juga suka sama museum kayak mamanya. Hehe

Keluar dari Museum Zoologi udah jam 13.30-an, perut mulai complain, dan saya pun menuju ke De Daunan yang ternyata jauuuuuuuh boooook. Ditambah dengkul bonyok yang bikin jalan saya jadi lebih lambat gara-gara nahan rasa ‘pedes’nya, baru nyampe di De Daunan menjelang jam 2 siang. Dan woooow ternyata bagus banget ya tempatnya!!!! Maap ya kalo agak norak, maklum… walau udah beberapa kali ke Kebun Raya, saya nggak pernah makan di sana. Biasanya kalo ke sana ya piknik, duduk di tiker, bawa bekal dari rumah :p.

Saya duduk menghadap ke tamannya yang luas. senang rasanya melihat warna hijau daun di mana-mana, plus pemandangan sekelompok anak muda yang (sepertinya) sedang KTB, pasangan yang sedang menanggal, dan anak-anak kecil yang berlari-larian. Sungguh pemandangan makan siang yang indah. Saya order De Daunan Mix Grill dan De Daunan Fruit Punch. Minumannya top markotop! Enaaaak! Makanannya…. mmm bumbunya sih enak tapi dagingnya agak alot-alot. Yah OK-lah…. Trus karena mikir pulangnya bakal macet, saya pesen poffertjes buat take away. Total menghabiskan Rp 78.000,- Lumayan…

Jam 3 sore, saya akhirnya memutuskan nggak ke Orchid House, mengingat perjalanan saya ke tempat parkir bakal jauh dan makan waktu lumayan lama. Jalan santai menuju ke Pintu 2, sambil memandangi pepohonan di sekitar saya, rasanya damai sekali. Lalu saya menyadari Kebun Raya udah mulai sepi dan ini bikin saya rada kuatir. Maklum ya… ngebayangin ‘ilang’ atau diculik di Kebun Raya, bisa-bisa nggak ketemu lagi batang idung saya. Haha. Tapi keren banget loh di sana…. Ada pohon-pohon yang kayanya umurnya udah tuir banget, sampe batangnya superbesar menyerupai bebatuan. Jadi tambah ngerasa Tuhan keren deh…

Dan selesailah petualangan saya hari itu. Untungnya perjalanan pulang juga nggak terlalu macet. Satu setengah jam saja, jam 17.30 saya udah sampe rumah. Sampai rumah… saya hepi… tapi dimarahin Mama gara-gara nekad ke Bogor sendirian!!!! Haha ya udah lah ya, biar umur kepala dua gini, tetep aja di mata dia kan saya anak perempuan bontotnya yang nggak gede-gede.

PS: Jadi apa dong yang harus ‘dicoba’ seperti saya sebutkan di judul? Ya cobalah berpetualang, melihat-lihat hal yang di luar kebiasan, lebih bagus lagi kalo bisa ngeliat ciptaan Tuhan seperti pengalaman saya ini. Makanya, jangan dicoba di rumah ya… soalnya kalo di rumah ya sama aja dooong liatnya itu-itu lagi. Saya percaya, petualangan, keluar dari rutinitas, baik untuk kesehatan fisik dan mental. Dan menikmati ciptaan Tuhan, baik untuk spiritualitas kita. Selamat mencoba!

GIG: kekaguman sama Tuhan karena melihat ciptaan-Nya yang begitu artistik dan beragam, dan tentunya mood yang super hepi di akhir hari 😀

(foto-foto akan saya upload nanti malam kalo udah sampe rumah ya… *sekarang kan colongan blogging di kantor*)

Advertisements

4 thoughts on “Do Try This (but not) At Home

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s