Lost!

Salah satu resolusi saya adalah nulis review buku tiap bulan. Which means saya harus baca buku tiap bulan. Nah, buku yang pengen saya habiskan buat ditulis review-nya di bulan Desember ini adalah bukunya si abang Rick Warren: “the Purpose of Christmas”. Yah sekalipun christmas-nya udah lewat, pesan-pesan di dalamnya masih relevan saya rasa.

Nah, karena itu saya bersemangat bawa tuh buku ke mana-mana. Apalagi bukunya lumayan ringan (dalam hal berat buku dan dalam hal isi juga) jadi bisa saya colong-colong baca waktu lagi mumet di kantor (jangan ditiru), atau waktu lagi lampu merah lama dalam perjalanan menuju kantor (apalagi ini, jangan ditiru! bahaya nyetir sambil baca buku :p )

Beberapa hari belakangan, karena banyak acara keluarga ini-itu, saya nggak sempet baca tuh buku, dan saya ingetnya tuh buku masih di dalem tas yang biasa saya pakai ke kantor. Tau-tau kemarin pagi saya baru sadar buku itu raib dari tas saya. Saya cari di kamar, di lemari buku, di ruang tamu, bahkan sampai setengah maksa pacar buat cariin di mobil dan rumah dia (karena weekend kemaren saya sempet bawa buku itu ke sana). Dan…. bisa ditebak… tuh buku nggak ada.

Sedih banget rasanya karena buku ini punya kesan tersendiri. Waktu baru banget terbit dan saya lihat di toko buku, saya langsung jatuh cinta. Bukan cuma karena si abang penulisnya, tapi juga karena design-nya yang cantik (teteup… jiwa anak design). Tapi karena buku import, harganya mahal. Saya berdilema panjang waktu mau beli sampai akhirnya Gramedia GI baru buka dan discount 30%, baru deh saya beli (itu pun dengan pertimbangan panjang karena tetep aja mahal setelah diskon). Satu lagi, saya sedih banget karena sebagai orang yang suka nge-plan, saya udah planning untuk kelarin buku ini paling lambat 31 Desember 2010, supaya bisa segera tulis review-nya di awal Januari. Nah dengan hilangnya nih buku di tanggal 29, saya kesel karena ngerasa bakal terhambat. Ditambah lagi buku itu udah penuh stabilo hasil dari waktu saya baca tahun lalu (saya suka stabilo bagian-bagian yang berkesan buat saya). Hiks.

Semalem, waktu lagi sibuk nyari dengan perasaan galau, saya keinget salah satu verse yang diomongin Tuhan Yesus:

Atau perempuan manakah yang mempunyai sepuluh dirham, dan jika ia kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukannya. Dan kalau ia telah menemukannya, ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata: Bersukacitalah bersama-sama dengan aku, sebab dirhamku yang hilang itu telah kutemukan. Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita pada malaikat-malaikat Allah karena satu orang berdosa yang bertobat (Lukas 15:8-10)

Saya udah lama tahu tentang perumpamaan ini, tapi mungkin baru sekarang sedikit ngerti rasanya. Saya nggak terlalu sering kehilangan barang, dan biasanya kalopun hilang, barang-barang yang sifatnya substitutive (bener gak sih? pokoknya maksud saya, barang yang kalo hilang masih bisa diganti dengan mudah). Tapi kalo barang yang ada nilai memori-nya kayak buku ini, saya pasti akan lebih gak rela. Dan saya bener-bener mengerahkan waktu dan tenaga untuk temuin kembali buku ini.

Pasti bukan kebetulan si Pacar (pacar huruf gede: Tuhan. hihi) ingetin saya sama ayat ini. Saya jadi bisa membayangkan setetes dari kegalauan hati Tuhan ngeliat jiwa yang hilang. Saya merasa tertegur karena saya, yang dulu berkobar-kobar ingetin orang-orang tentang Amanat Agung, memang udah lama kehilangan passion untuk itu. Hidup saya belakangan datar-datar aja, nge-flow, kurang kasih buat Tuhan dan sesama.Karena kejadian ini, saya jadi diingetin lagi, masa iya buku yang hilang aja bikin hati saya galau, tapi saya bisa cuekin anak bimbingan saya? Masa iya buku yang hilang bisa bikin saya abisin banyak waktu dan tenaga buat nyari, tapi saya males-malesan melayani orang? ckckck

FYI, cerita hilangnya si buku ini berujung happy ending. Tadi pagi saya temuin tuh buku di meja sebelah kubikal saya. Baru inget kalo 2 hari lalu saya baca tuh buku di meja itu, dan saya lupa bawa lagi. Ckckckck sungguh sungguh teledor.

GIG: Saya diingatkan lagi untuk benar-benar peduli sama orang lain, dan diingatkan lagi tentang pentingnya bersaksi karena setiap jiwa yang ditemukan betul-betul sukacita buat surga.

 

(Image: http://www.gettyimages.com)

Advertisements

The First Hello

GIG-Gifts I Got

Saya suka nulis dan suka share tentang kehidupan saya karena ada banyak berkat Tuhan di dalamnya, yang saya percaya bakal bisa memberkati orang lain juga.

Tahun lalu – entah kenapa – saya kehilangan motivasi menulis dan blog lama saya akhirnya terlantar. (Penasaran dengan blog lama saya? Silahkan klik di sini)

Tahun ini, menulis akan jadi salah satu komitmen saya. Dan saya berniat memulai semuanya dengan blog baru yang masih mulus dan polos. hehe. Setelah beberapa hari berpikir-pikir, mencari ilham dan konsep untuk blog ini – ya, saya memang sering banget over-thinking – lahirlah GIG.

GIG-Gifts I Got akan membeberkan banyak hadiah dari Tuhan dalam hidup saya yang pengen saya share ke pembaca dan hopefully yang baca juga bisa terima gifts from God melalui tulisan-tulisannya.

So, enjoy! Jangan lupa banyakin komen, positif boleh, negatif pun silahkan. Komen bagaikan kafein di pagi hari yang mendung hehe. (yes, I’m a coffee lover). Dan tolong ingetin, omelin, marahin saya kalo saya udah lama gak nulis ya.

Image from http://www.gettyimages.com